Press "Enter" to skip to content

Tarif Tol Solo – Sragen Masih Nol Rupiah

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Ruas tol Solo-Sragen sudah dioperasikan secara teknis, meski belum diresmikan, sehingga pengguna jalur tersebut tetap diwajibkan memakai kartu e-toll untuk bisa masuk dengan tarif nol rupiah.

Direktur Utama PT Jasamarga Solo Ngawi (JSN), David Wijayatno, mengungkapkan pola tersebut untuk menyosialisasikan pembayaran secara nontunai di Gerbang Colomadu Karanganyar dan Ngemplak Boyolali kepada para pengguna jalan tol Solo-Sragen.

“Sosialisasi ini kami lakukan bekerja sama dengan Bank Indonesia Cabang Solo, serta sejumlah bank BUMN maupun bank swasta yang menjadi penerbit e-toll,” kata David Wijayatno, Selasa (26/6).

Karena itu, setiap pengguna diwajibkan menempelkan kartu e-money atau e-toll ke mesin agar pintu gerbang terbuka, tetapi saldo mereka tidak berkurang karena jalan tol itu masih digratiskan. Masa sosialisasi dengan pembayaran nol rupiah, kata dia, maksimal akan berlaku selama tujuh hari terhitung sejak Senin (25/6). “Kalau sudah diresmikan, pengendara wajib membayar,”tegas dia.

Mengenai jenis kartu yang bisa dipakai di ruas tersebut, prinsipnya perbankan yang sudah bekerja sama dengan PT Jasa Marga bisa diterima pengunaan kartu nontunainya. Beberapa perbankan yang sudah menjadi mitra dalam pelayanan pembayaran tol terdiri dari Bank BNI, Mandiri, BRI, BCA, BTN, dan Bank Jateng.

Untuk menunjang sosialisasi tersebut, PT JSN juga menyediakan tempat penjualan kartu melayani selama 24 jam setiap hari, khususnya di gerbang tol Ngemplak Boyolali.

Baca jugaSultan : Tol Solo Jogja Tak Boleh Ganggu Situs Prambanan

Mengenai tarif tol Solo-Ngawi, dia mengatakan, Rp1.000 per kilometer untuk golongan I mobil pribadi, minibus, dan bus Rp1.500 per km, golongan II dan III (truk engkel) tarifnya sebesar Rp 1.500 per kilometer. Gol IV dan V (truk gandeng dan kontainer) tarifnya Rp2.000 per km. “Nanti akan ditetapkan dengan SK menteri,”tambah dia.

Kepala Perwakilan BI Solo, Bandoe Widiarto, menyatakan BI berkomitmen mendukung pelaksanaan 100 persen jalan tol nontunai atau gerakan nontunai. Perbankan pun mendukung dengan infrastrukturnya edisi top up.

PT JSN mengelola ruas tol dari Salatiga sampai Ngawi, setelah PT Trans Marga Jateng melepaskan hak pengelolaan Salatiga – Kartosuro ke PT JSN. (ant/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id