Press "Enter" to skip to content

Empat Point Kesepakatan Penggunaan Biodiesel, Ini Aturan Mainnya

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Asosiasi pengusaha tranportasi akhirnya setuju menggunakan bahan bakar biodiesel 20% atau B20 setelah adanya empat point yang disepakati bersama dengan pemerintah dan agen pemegang merek (APM).

Sebelumnya, pengusaha angkutan ragu menggunakan bahan bakar B20 pasalnya tidak ada jaminan pemeliharaan mesin dari APM mengingat sejumlah masalah yang sering timbul akibat penggunaanB20 seperti blocking/jel pada saringan bbm/filter solar.

Namun kini, penggunaan B20 telah mendapatkan sambutan positif dari sejumlah pihak. Kementerian Perhubungan bahkan menyatakan sejumlah pihak telah menyetujui kebijakan tersebut.

Mulai dari Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo), Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia (Alfi), Organisasi Angkutan Darat (Organda), Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), dan Agen Pemegang Merk (APM).

Menurut Direktur Jenderal (Dirjen) Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi, semua pihak tersebut telah melakukan pertemuan bersama Kementerian Perhubungan RI yang akhirnya ada empat poin kesepakatan.

“Pertama, APM menjamin kendaran baru (produksi September ini)  telah siap menggunakan bahan bakar B20. APM sudah akan menyesuaikan beberapa perlengkapan kendaraanya untuk menggunakan bahan bakarnya B20 terutama di filter (saringan),” ujar Budi, kepada wartawan di  Jakarta, Rabu (12/9).

Dalam poin pertama ini juga APM akan mendorong kepada pihak asosiasi dalam penggunaan B20 dengan catatan memperpendek jadwal servis berkala.

“Jadi penggantian oli dan saringan bahan bakar yang tadinya 10-20 ribu km maka APM nanti menurunkan, menjadi 5.000 km-10.000 km,” tuturnya.

Sebaliknya, Aptrindo dan Alfi mendukung penggunaan biodiesel B20, dengan catatan mendapatkan jaminan pemeliharaan dari APM terhadap penggunaan spare part dan berkesempatan melakukan diskusi internal.

Poin kedua, Aptrindo, Alfi, Gaikindo, dan APM mendapat jaminan kualitas bahan bakar B20 dari pemerintah.

Baca juga : Bulog Gelontorkan 30 Ton Beras Premium Guna Menjaga Stabilisasi Harga

“Jadi ini yang akan saya tindaklanjuti, saya akan kirimkan surat kepada Pertamina menyangkut jaminan kualitas dari biodiesel. Karena saat itulah mungkin dipertanyakan pihak asosiasi terhadap masalah blend-nya atau pencampurannya. Karena informasi yang ada dilapangan ada yang B20 dan sekian (tambahan campuran lain) dan sebagainya,” terang Budi.

Poin ketiga, asosiasi akan memberikan sosialisasi kepada anggotanya untuk mempersiapkan kendaraan yang menggunakan biodiesel B20.

“Artinya, asosiasi akan menyampikan cara atau bagaimana penggunaan B20 yang harus disiapkan di bawah tahun 2016. kedaraan yang diproduksi di bawah 2016. Sebab, kendaraan di bawah  2016 informasinya akan berdampak pada saringan tangki, dan lainnya jadi ada beberapa kesepakatan,” ucapnya.

Budi menyampaikan, sifat biodiesel di dalam tangki dipercaya dapat dengan mudah mengangkat kotoran, sehingga bisa menyumbat aliran bahan bakar ke mesin. Maka dari itu, jika menggunakan B20, tangki harus dibersihkan terlebih dahulu.

Selain itu, APM juga diharuskan memberikan petunjuk teknis kepada para pelaku usaha penggunaan B20 melalui asosiasi atau perorangan sesuai jenis, tipe dan tahun kendaraan.

Poin keempat, pemerintah mendorong peremajaan armada baru kemudian menyiapkan stimulus perpajakan dan keuangan.

Sementara itu, Pertamina menjamin kualitas bahan bakar biodiesel B20 (campuran solar 80% dan minyak sawit 20%) untuk sektor subsidi dan nonsubsidi. Jaminan tersebut untuk menjawab keraguan kalangan agen pemegang merek dan pemilik armada angkutan anggota Organda.

Manajemen PT Pertamina (Persero) menyatakan bahwa tidak ada penurunan kualitas atau perubahan struktur dalam pencampuran 20% biodiesel dan 80% Solar yang sudah diwajibkan ke sektor subsidi dan nonsubsidi mulai 1 September 2018.

Sekretaris Perusahaan Pertamina Syahrial Muchtar mengatakan dari penerapan pada tahun-tahun sebelumnya pun tidak ada keluhan konsumen terkait dengan penggunaan solar dengan campuran fatty acid methyl ester (FAME) ini.

“Selama perluasan mandatori ini kami monitor terus, dan tidak ada keluhan. Perluasan tidak mengubah kualitas, sama saja,” tuturnya, Selasa (11/9) seperti dikutip dari Kabar24. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id