Press "Enter" to skip to content

Bulog Gelontorkan 30 Ton Beras Premium Guna Menjaga Stabilisasi Harga

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Perum Bulog menggelontorkan sebanyak 30 ton beras premium di sejumlah pasar dan titik Rumah Pangan Kita (RPK) di Jawa Tengah guna menstabilkan harga komoditas tersebut di pasaran. Beras premium dijual sebesar Rp9.000 per kilogram.

Wakil Kepala Perum Bulog Divre Jateng Juaheni mengatakan langkah tersebut sebagai upaya pemerintah untuk terus mengantisipasi terjadinya kenaikan harga beras di pasaran melalui kegiatan Ketersediaan Pasokan dan Stabilisasi Harga (KPSH) ke 222 titik (pasar dan rumah pangan kita (RPK) se-Jateng.

“Sebenarnya harga beras naik sedikit, tetapi untuk menjaga stabilisasi harga dan memudahkan masyarakat mendapatkan beras murah, tetapi berkualitas, maka digelar KPSH di pasar-pasar dan rumah pangan kita (RPK) milik Bulog,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Juaheni menjelaskan di Jawa Tengah, KPSH dilaksanakan di 222 titik, yakni 11 titik pasar pencatatan inflasi BPJS dan 211 titik mitra Gerakan Stabilisasi Harga Pangan (GSHP), dengan menggunakan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) sebanyak 30 ton.

Sejumlah titik tersebut yakni Pasar Sayung, Pasar Demak, Pasar Dempet (20 ton), dan 10 ton lainnya untuk Pasar Gayamsari, RPK di Kecamatan Gunungpati, RPK Kec. Semarang Selatan, dan RPK di Ungaran

Baca juga : Ramaikan Pasar Banjardowo Pemkot Semarang Kembangkan Terminal Angkot dan BRT

Program KPSH ini, lanjut Juaheni, akan terus dilakukan selama masih dibutuhkan untuk menjaga stabilisasi harga beras medium sebagai penetrasi pasar untuk menjaga ketersediaan pasokan komoditas pangan bagi masyarakat.

“Tidak akan ada batasan. Hari ini 30 ton dan jika diperlukan program ini akan terus dilakukan hingga harga stabil,” katanya.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang Fajar Purwoto menjelaskan sebelumnya harga beras di pasar tradisional mencapai Rp11.000 hingga Rp12.000 per kg, kemudian dengan adanya program ketersediaaan pasokan dan stabilisasi harga beras, sudah kembali stabil dalam tiga hari terakhir.

“Kami mengapresiasi langkah Bulog yang melakukan KPSH karena bisa membuat harga beras menjadi stabil dan masyarakat menjadi terbantu. Langkah ini menjadikan masyarakat aman dan tidak resah terhadap harga beras,” kata Fajar.

Untuk stok beras di Jateng, Juaheni menyebutkan aman hingga enam bulan ke depan dan Bulog terus melakukan pengadaan dari petani serta dari rekanan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id