fbpx Press "Enter" to skip to content

Pertamina Pastikan Tak Naikkan Harga BBM

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – PT Pertamina (Persero) memastikan tidak ada kenaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU). Hal itu ditegaskan untuk menepis isu adanya kenaikkan harga BBM dampak melemahnya rupiah hampir  Rp15.000 per dolar AS.

Vice President Corporate Communication Pertamina Adiatma Sardjito mengatakan sebagai salah satu badan usaha hilir migas, Pertamina akan terus memantau kondisi nilai tukar rupiah. Hal ini dilakukan agar perseroan tetap mampu menjaga penyediaan dan melayani kebutuhan BBM di masyarakat.

Dia menambahkan, sejauh ini belum ada rencana kenaikkan harga BBM. “Harga BBM Pertamina masih tetap dan belum ada rencana penyesuaian harga,” katanya dalam keterangan resmi, Rabu (5/9).

Dia menambahkan selaku badan usaha, Pertamina akan melaporkan setiap perubahan harga BBM kepada Pemerintah dalam hal ini Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), sesuai dengan Peraturan Menteri ESDM Nomor 34 tahun 2018 tentang perhitungan harga jual eceran BBM. Ketentuan ini tidak hanya untuk BBM yang mendapatkan subsidi, tetapi juga untuk BBM non subsidi.

Pekan ini, nilai tukar rupiah terhadap dolar makin merosot, penutupan transaksi bursa Rabu (5/9) mencatatkan rupiah berada di posisi Rp14.930 per dolar AS. Posisi ini hanya menguat 5 poin atau 0,03 persen dari posisi sore kemarin, Selasa (4/9) di Rp14.935 per dolar AS.

Baca juga : Mulai Dibangun Peron KA Bandara Ditarget Rampung Maret 2019

Padahal, pemenuhan kebutuhan BBM dalam negeri sebagian masih dipenuhi dari impor mengingat produksi minyak dalam negeri maupun kapasitas kilang Pertamina masih terbatas. Sebagai gambaran, konsumsi BBM nasional berkisar 1,4 juta barel per hari (bph). Sementara, produksi minyak dalam negeri hanya sekitar 800 ribu bph.

Sebelumnya, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan juga mengatakan hal yang sama menanggapi isu kenaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) subsidi yakni minyak tanah, minyak solar dan premium akibat pelemahan nilai tukar rupiah.

“Pemerintah tidak rencanakan kenaikan harga dalam waktu dekat,” tegas Jonan saat konferensi pers di kantor Kementerian ESDM, Jakarta Pusat, Selasa (4/9/2018).

Sementara itu harga harga Prem‎ium penugasan saat ini Rp 6.450 per liter dan Solar subsidi Rp 5.150 per liter, sedangkan harga minyak tanah dan harga minyak tanah yakni minyak tanah 2.500 per liter.

Sedangkan harga BBM non subsidi harganya menyesuaikan dengan harga minyak dunia yang di SPBU Pertamina di kawasan DKi Jakarta per 1 Juli 2018 Rp 7.800 per liter untuk pertalite, pertamax Rp 9.500 per liter, lalu pertamax turbo Rp 10.700 per liter, pertamina dex Rp10.500 liter dan Dexlite Rp 9.000 per liter. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id