Press "Enter" to skip to content

Dampak Penghentian Kompetisi Liga 1 PSIS Tekor Rp1,2 Miliar

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Manajemen Persatuan Sepakbola Indonesia Semarang (PSIS) mengaku bakal menanggung pembengkakan biaya operasional klub sebesar Rp1,2 miliar akibat dari penghentian sementara kompetisi Liga 1 Indonesia 2018.

Seperti diketahui pemerintah menghentikan sementara waktu kompetisi Liga 1 Indonesia paskatewasnya suporter Persija Haringga Sirila ditangan bobotoh. Ketua PSSI Edy Rahmayadi bahkan mengatakan penghentian kompetisi ini untuk waktu yang belum ditentukan, hal itu memberikan efek domino bagi nafas 18 klub di Liga 1.

CEO PSIS Alamsyah Satyanegara Sukawijaya mengatakan penghentian kompetisi ini tentunya berdampak pada lamanya waktu yang tidak sesuai jadwal, hal itu berbanding lurus dengan biaya operasional tim yang ditanggung manajemen seperti kontrak pemain.

Dia menjelaskan, penghentian kompetisi Liga 1 yang awalnya selesai 9 Desember ini membuat PSIS harus memperpanjang kontrak pemain dan official selama 1 bulan. Karena tidak mungkin kontrak diperpanjang dalam hitungan minggu.

“Hal ini cukup berat bagi kami, Karena molor jadwalnya, pengeluaran pasti bertambah. Kira-kira pengeluaran tim Mahesa Jenar ini membengkak 1,2 miliar,” tuturnya, Kamis (27/9).

Pria yang akrab disapa Yoyok Sukawi ini menjelaskan manejemen mengeluarkan biaya rutin untuk gaji pemain dan official sekitar Rp 900 juta tiap bulannya. Itu belum termasuk biaya katering, biaya latihan maupun biaya transport tiap pertandingan tiap bulannya. Totalnya di kisaran Rp 1,2 miliar per bulan.

“Rata-rata kami mengeluarkan biaya kebutuhan bulanan sekitar Rp 1,2 miliar, cukup berat juga,” kata dia.

Baca juga : Reaktivasi Rel KA Semarang-Lasem Urgent

Dampak lain adalah performa dari permainan PSIS. Meski mandeknya kompetisi hanya sementara namun jeda 2 pekan akan sangat terasa di kemampuan tim maupun individu seorang atlet. “Performa PSIS sedang bagus-bagusnya, grafik sedang menanjak, sekarang berhenti, nanti turun kembali,” tutur dia.

Untuk itu, manajemen PSIS telah menginstruksikan pelatih dan pemain tetap berlatih, sementara itu untuk menjaga mental bertanding, pihaknya akan menggelar pertandingan uji coba, namun PSIS belum menentukan tim yang akan diajak pertandingan persahabatan.

“Pekan depan kami isi uji coba agar mental bertanding tetap terjaga, stabil. Inginnya bertandang, diundang Jakarta atau main dengan Bhayangkara atau tim lain di Liga 1. Tapi waktunya yang sulit. Kalau dengan tim Liga 2 atau Liga 3 juga sulit karena kompetisi sedang berjalan. Mungkin dengan tim lokal,” imbuhnya.

Sementara itu, menilai menilai kejadian tewasnya Haringga supporter Persija akibat pengeroyokan yang dilakukan oleh supporter Persib tersebut merupakan insiden paling memprihatinkan dunia sepakbola Tanah Air.

“Kasus Haringga ini sebagai bahan instropeksi pembinaan suporter.  Termasuk bagi Panser Biru dan Snex, dua organisasi suporter PSIS Semarang.  “Tidak boleh terjadi di suporter Semarang. Jangan melakukan hal memalukan nama baik Semarang, tim maupun organisasi suporternya,” ujar pembina para militan PSIS Semarang ini.

Karena itu, baik Panser Biru maupun Snex, wajib memberi dukungan ke PSIS secara positif, menang maupun kalah, dengan tetap menjaga persaudaraan dengan pendukung klub lain.

“Arahan saya jelas. kita dukung PSIS menang atau kalah. Kita juga harus menjaga nama baik Kota Semarang, jangan sampai rusuh saat away atau saat jadi tuan rumah. Perlakuan simpatik kita akan jadi hal yang positif,” tegas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id