Press "Enter" to skip to content

Berduka PSSI Hentikan Liga 1-2018

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) akhirnya menghentikan ajang Liga 1- 2018 untuk jangka waktu yang belum ditentukan. Langkah ini dilakukan menyusul tewasnya suporter Persija Jakarta, Haringga Sirila, pada hari Minggu (23/9) lalu.

Ketua PSSI, Edy Rahmayadi, menyatakan bahwa kompetisi akan dihentikan sementara hingga waktu yang belum ditentukan.

Dia mengaku akan berkoordinasi dengan pihak AFC, FIFA dan pihak terkait lainnya seperti Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI) serta Kementerian Pemuda dan Olahraga (kemenpora).

“PSSI menghentikan sementara Liga 1 senior di 18 klub sampai batas Kementerian Pemuda dan Olahraga (kemenpora)waktu yang belum ditentukan, kami akan lakukan koordinasi dengan pihak terkait,” kata Edy pada konferensi pers di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Selasa (25/9).

Sebelumnya, baik dari BOPI dan Kemenpora sudah melayangkan permintaan untuk menghentikan Liga 1- 2018 selama dua pekan, guna mengenang insiden tersebut.

Menpora Imam Nahrawi memutuskan menghentikan seluruh kegiatan Liga Indonesia selama dua pekan sebagai buntut meninggalnya suporter di laga Persib Bandung vs Persija Jakarta.

“Seluruh masyarakat tentu berduka cita mendalam kepada keluarga almarhum semoga amal dan ibadah almarhum diterima dan keluarga diberi ketabahan, kesabaran, sekaligus rela melepas kepergian almarhum. Kami betul-betul memahami duka bundanya, keluarga besar, dan teman-teman,” kata Imam.

Dia menambahkan, setelah dapat laporan dari berbagai pihak dan BOPI, pemerintah sudah melakukan pertemuan dan hasilnya meminta liga sepak bola dihentikan sementara selama dua pekan.

Baca juga : Stadion Manahan Direnovasi Persis Solo Boyong Ke Sriwedari

Seperti diketahui, seorang suporter Persija Jakarta tewas setelah dikeroyok oleh oknum bobotoh pada akhir pekan lalu. Peristiwanya terjadi sebelum kickoff laga Persib Bandung vs Persija Jakarta.

Menanggapi hal tersebut, Asosiasi Pesepakbola Profesional Indonesia (APPS) juga mengeluarkan sikap serupa, mereka sepakat menghentikan liga sementara dimulai dari pekan ke-24.

Dalam pernyataan sikapnya, perwakilan pemain yang diwakili oleh 15 kapten klub liga 1 dan sejumlah pengurus APPI ini mengemukakan enam poin pernyataan sikap yaitu sepakat untuk tidak bermain pada pekan ke-24 kompetisi Go-Jek Liga 1 bersama Bukalapak 2018.

Selanjutnya, APPI mengecam segala bentuk kekerasan yang terjadi terlebih merenggut nyawa yang seharusnya sepak bola menjadi sebuah olahraga yang menjunjung tinggi sportifitas dan meminta aparat mengusut dan menindak tegas pelaku.

Mendesak kepada Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) dan PT Liga Indonesia Baru (LIB) untuk juga dapat memberikan hukuman yang adil yang dapat memberikan efek jera bagi pihak-pihak yang terkait dengan insiden ini.

Meminta kepada seluruh supporter tim Liga-1 khususnya dan tim Liga-2 untuk membuat Nota Damai atau kesepakatan bersama untuk memastikan insiden ini tidak terulang kembali, karena sepak bola Indonesia akan terancam jika insiden ini kembali berulang.

Nota damai tersebut akan di sinergikan dengan stakeholder sepak bola Indonesia yaitu PSSI, LIB, Kepolisian, dan juga Pemerintah baik Pusat maupun Daerah;

Kami Pesepakbola yang tergabung di Asosiasi Pesepakbola Profesional Indonesia (APPI) dan mewakili dari tiap-tiap klub peserta Liga-l tahun 2018 sebagai bentuk belasungkawa atas insiden yang terjadi, dan juga sebagai bentuk desakan kepada supporter, kami sepakat untuk tidak bermain di pekan 24 Liga-1 tahun 2018 hingga tercapainya Nota Damai Supporter tersebut.

Kesepakatan itu dibacakan oleh Wakil Ketua APPI Andritany Ardhiayasa di Hotel Atlet Century, Senayan, Jakarta, Selasa (25/9). (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id