Terima 11.381 Mahasiswa Baru, Tidak Boleh Ada Radikalisme Di Undip

mahasiswa baru
Rektor Undip Prof Yos Johan Utama menyalami sejumlah mahasiswa baru Undip usai upacara penerimaan mahasiswa baru di Gor Undip, Tembalang, Semarang, Jawa Tengah, Senin (6/8) | Foto : istimewa/joss.co.id/Joy
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sebanyak 11.381 mahasiswa baru di terima Undip tahun akademik 2018/2019. Terdiri program doktor 140 orang, magister 964 orang, spesialis 142 orang,  profesi 16 orang, program sarjana 8.239 dan program vokasi 1.896.

Rektor Undip Yos Johan Utama saat upacara penerimaan mahasiswa baru menyampaikan Undip tidak hanya melayani mahasiswa yang berkemampauan secara ekonomi. Kesempatan yang sama juga diberikan ke mahasiswa yang kurang mampu, minimal 20 % dari kuota yang ada. Bahkan Undip telah memberikan akses bagi lebih 30 % mahasiswa yang tidak mampu baik melalui program bidikmisi maupun penetapan uang kuliah tunggal (UKT) kelompok 1 dan 2 serta 3.

“Tahun ini saja ada lebih dari 1.000 mahasiswa baru yang mendaftar dan sudah memenuhi administrasi untuk diusulkan untuk memperoleh bidik misi,” katanya di lapangan Gor Undip Tembalang, Senin (6/8).

Prof Yos juga berpesan bahwa toleransi dan keberagaman di Undip harus terus dipupuk dan dijaga mengingat Undip adalah cerminan dari Indonesia. “Undip adalah Indonesia mini, karena mahasiswa Undip berasal dari segenap suku bangsa yang ada di Indonesia, dari Sabang sampai Merauke, walaupun berbeda beda suku namgsa kalian dipersatukan Undip. Di Undip tidak ada semangat kesuku-sukuan, tidak ada suku Papua,suku Jawa,suku Batak, suku Bugis karena kita semua adalah insan-insan yang cinta NKRI,” paparnya.

Pesan kedamaian tersebut juga ditujukan kepada 8 mahasiswa asing dari Senegal, Timor Leste, Uganda, Sudan, Libya dan Nigeria. Karenanya Undip melarang keras penyebaran paham radikalisme, kesukuan, ras, maupun paham lain yang dapat memecah persatuan dan kesatuan bangsa. Paham yang menyimpang dari ajaran Panacasila tidak ada tempat di bumi Undip.

Baca jugaKominfo Canangkan Media Bermartabat Untuk Pemilu Berkualitas

“Para mahasiswa dididik di Undip agar setelah lulus bisa menjadi penebar virus kasih sayang dan penebar rahmatan lil alamin. Oleh karenanya selama di Undip saya melarang dengan tegas segala bentuk perpeloncoan dan penistaan karena semua itu adalah pelanggaran atas hak asasi manusia dan kriminal,” pesan Yos.

Sementara itu, pemandangan beda terlihat upacara penerimaan mahasiswa baru.  Sosok dua orang yang tidak asing bagi masyarakat Semarang membaur diantara ribuan mahasiswa baru. Keduanya adalah Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dan wakilnya, Hevearita Gunaryanti Rahayu.

Kehadiran dua pemimpin Kota Semarang tersebut bukan dalam kapasitasnya sebagai pejabat, melainkan sebagai mahasiswa baru. Ya keduanya tercatat diterima di Undip sebagai mahasiswa S3 dan S2 Undip.

Mas Hendi dan Mbak Ita, panggilan akrab Walikota dan Wakil Walikota Semarang, tercatat sebagai mahasiswa baru program doktor dan magister di Fakultas Sosial dan Ilmu Politik (FISIP).

“Saudara-saudara bisa mencontoh semangat walikota dan wakil walikota, yang ditengah kesibukannya memimpin Kota Semarang masih menyempatkan diri untuk belajar dan menimba ilmu,” kata Yos.

Hendi mengaku ilmu yang didapat di Undip akan diterapkan bagi kemaslahatan masyarakat Kota Semarang. “Saya merasa senang bisa diterima di Undip. Kebanggaan ini harus dibarengi dengan kuliah sungguh-sungguh dan selesai tepat waktu. Ilmunya bisa saya terapkan kepada masyarakat untuk bersama-sama membangun kota ini,” tukas Hendi. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*