COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Heboh Lumba-Lumba Raksasa Terdampar Di Pantai Trisik

lumba-lumba raksasa
Seekor lumba-lumba raksasa terdampar di Pantai Trisik, Desa Banaran, Kecamatan Galur, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta, Senin ( 6/8/2018 ) siang. Usianya diduga lebih dari 30 tahun | Foto : istimewa/joss.co.id/Sugondo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Seekor lumba-lumba raksasa terdampar di Pantai Trisik, Desa Banaran, Kecamatan Galur, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta, Senin ( 6/8/2018 ) siang.

Lumba-lumba dengan panjang lebih dari tiga meter tersebut, sempat terombang-ambing ombak sekitar 3 jam lebih. Sebelum akhirnya terdampar didaratan sekitar 100 meter dari bibir pantai, karena terbawa gelombang besar.

Belum diketahui persis jenis lumba-lumba apa dan berasal dari perairan mana. Sejumlah petugas dari Dinas Kelautan Pemda Kabupaten Kulonprogo, tengah melakukan penelitian terhadap  makluk langka tersebut.

Hanya diperoleh keterangan, kemungkinan besar lumba-lumba tersebut berasal dari perairan Australia, yang terseret gelombang besar beberapa hari lalu, hingga terbawa ke peraitan laut Selatan Yogyakarta.

lumba-lumba raksasa
Lumba-lumba raksasa terdampar di pantai Trisik | Foto : istimewa/joss.co.id/Sugondo

Karena lumba-lumba memang bukan jenis ikan yang biasa hidup di sepanjang Laut Selatan Yogyakarta. “ Jika ada ikan besar dan langka terdampar di wilayah ini biasanya hiu, jenis trotol atau hiu hitam. Karena perairan di sini memang sering menjadi ajang buruan makanan bagi hiu-hiu jenis trotol atau hitam,” ujar Saptono, Staf Dinas Kelautan Kulonprogo.

Tetapi, jika hari ini seekor lumba-lumba raksasa terdampat di kawasan pantai selatan Kulonprogo, ini menjadi pemandangan yang aneh, dan bisa jadi ada kaitannya dengan cuaca ekstrim dan gelombang besar yang beberapa lalu menghantam wilayah ini.

Baca jugaJokowi Loby Pompeo Terkait Keringanan Bea Masuk

Lumba-lumba raksasa tersebut kini kondisinya sudah mati dengan beberapa bagian kulit mengelupas, dan berwarna putih keabu-abuan. Beberapa bagian tubuhnya bahkan rusak, seperti ekor dan moncong kepalanya.

Melihat sekilas kondisi lumba-lumba tersebut, diperkirakan usianya lebih dari 30 tahun, mengingat ukurannya dalam keadaan mati saja lebih dari 3 meter panjangnya dengan lingkar badan 1,5 meter lebih. “Kemungkinan bisa 50 tahun usianya. Ini perkiraan saja, karena untuk mengetahui persis berapa umur lumba-lumba ini harus dibawa ke laboratorium forensik hewan langka,” kata Saptono.

Karena aneh dan langka, kini banghkai lumba-lumba raksasa yang tegolong kawak ini diamankan penduduk dengan membuat pagar bambu, dan masih menjadi tontonan warga dan wisatawan.

Jika memang tidak ada pihak-pihak yang menginginkan bangkai lumba-lumba ini untuk kepentingan pengembangan keilmuan, kemungkinan besuk akan dikuburkan di kawasan Pantai Trisik.

“ Kalau UGM atau perguruan tinggi lain tidak ada yang tertarik untuk melakukan penelitian terhadap lumba-lumba ini, ya besuk dikubur,” ujar Ahmad Rifai, warga setempat. (gdo/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*