COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Penyerapan Kredit UMKM Di Sektor Pariwisata Kuonprogo Minim

kulonprogo
Bank Pasar Kulonprogo berikan edukasi keuangan kepada pelaku UMKMdi Kulonprogo | Foto : istimewa/joss.co.id/Sugondo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO : Bank Pasar Kulonprogo terus mendorong penyaluran kredit usaha menengah kecil mikro (UMKM) khususnya dibidang pariwisata dan industri kreatif menyusul masih minimnya penyerapan kredit di sektor tersebut.

Kepala Bagian Pemasaran PD Bank Pasar Kulonprogo, Surojo mengatakan penyerapan kredit UMKM di Bank Pasar Kulonproggo hingga semester pertama tahun ini sebesar Rp6,5 miliar. Angka tersebut relatif kecil dibandingkan dengan standby loan untuk Kredit Gebleg Renteng yang disiapkan mencapai Rp65 miliar.

“Penyerapan kredit di sektor UMKM baru 10%  masih sangat kecil, kami akan terus mendorong penyaluran kredit bagi pelaku industri pariwisata dan industri kreatif,” katanya kepada JoSS.co.id.

Dia menilai, minimnya penyerapan ini lebih disebabkan oleh jumlah pengajuan kredit yang rata-rata Rp30 juta –Rp40 juta per orang, padahal plafon yang disediakan setiap orangnya mencapai Rp200 juta.

“Padahal kita mendorong mereka untuk bisa mengambil sampai 200 juta rupiah per pelaku, namun karena sektor indsutri [pariwisata baru mulai tumbuh maka mereka belum berani main dengan modal besar,” ujarnya.

Dia memperkirakan kredit besar baru akan diambil tahun depan, setelah adanya dukungan infrastruktur pariwisata ditingkatkan oleh pemerintah. Seperti akses jalan, perizinan usaha yang mudah, serta bakal direalisaikannya banyak kawasan rest area.

Dia menargetkan dalam enam bulan terakhir ini akan terserap tidak lebih dari 10 miliar rupiah untuk kredit modal di sektor UMKM, industri kreatif dan pariwisata.

Baca jugaBPNB: Jumlah Korban Gempa DI Lombok 91 Orang Meninggal

Sementara itu, untuk kawasan wisata pantai yang sekarang ini sedang dilanda musibah, dukungan yang diberikan PD Bank Pasar Kulonprogo berupa kemudahan mengkases, pelayanan  langsung dan prioritas pelayanan. Sedang aturan main serta fasilitas lain masih sama dengan pemohon kredit di sektor yang lain.

PD bank Pasar Kulonprogo, tetap konsisten untuk mendorong pertumbuhan perekonomian Kabupaten Kulonprogo, Daerah Istimewa Yogyakarta ( DIY), melalui dukungan investasi bagi pelaku industri pariwisata.

“Untuk sementara ini kegiatan edukasi managemen perbankan untuk pelaku industri pariwisata memang kita hentikan dulu, dianggap cukup lah. Tetapi penguatan permodalan untuk pelaku industri pariwisata di Kabupaten Kulonprogo, terus berjalan,” katanya.

Surojo menambahkan, semua pelaku industri pariwisata di Kabupaten Kulonprogo, tetap diberi pelayanan prima, dengan bunga 0,88 persen melalui produk Kredit Gebleg Renteng.

Bukan hanya untuk pengusaha kecil, seperti toko souvenir, atau kedai-kedai kopi di lokasi pariwisata, tetapi kredit ini juga bisa diambil oleh para penyedia jasa rest area seperti investasi hotel, atau penginapan, cotaqe, home stay, dan penyedia jasa angkuatn pariwisata.

“Ini sangat perlu disampaikan kepada masyarakat pelaku industri pariwisata. PD Bank Pasar Kulonprogo, membuka diri untuk aplikasi kredit semua pelaku pariwisata baik kuliner, jasa, maupun rest area, dan transportasi. Silahkan menghubungi kami melalui petugas di tiap-tiap kecamatan, kita akan layani kebutuhan permodalan untuk pariwisata,” katanya. (gdo/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*