Press "Enter" to skip to content

Seorang Pekerja Maskapai Nekad Mencuri Pesawat berjenis Horizon Air Q400

Mari berbagi

JoSS, AMERIKA SERIKAT – Seorang pria 29 tahun dikabarkan mencuri pesawat berjenis Horizon Air Q400 tanpa penumpang dari bandara Seattle dan melakukan lepas landas tanpa izin, Sabtu (11/8) waktu setempat.

Sempat melakukan manuver penerbangan 90 menit, pesawat jatuh di Pulau Ketron, daerah minim populasi di Puget Sound. Richard Russel yang adalah seorang pekerja maskapai penerbangan dengan akses penuh di bandara itu akhirnya tewas.

Pesawat turbopop bermesin ganda Bombardier Q400 dengan kapasitas penumpang 76 kursi itu dimiliki oleh Horizon Air, lepas landas dari Seattle-Tacoma International Airport pada Sabtu (11/08) pukul 19.32, waktu setempat.

Para pejabat mengatakan pria itu menggunakan traktor untuk pertama-tama mengarahkan pesawat 180 derajat dari lokasi perawatan ke posisi yang benar di landasan supaya bisa lepas landas.

Semua penerbangan di Seattle-Tacoma International Airport di Amerika Serikat terpaksa ditunda sementara ketika sebuah pesawat lepas landas tanpa izin. Pihak berwenang menyebut seorang pekerja maskapai penerbangan melakukan “lepas landas tanpa izin”. Untungnya, tidak ada penumpang dalam pesawat itu.

Kantor polisi Pierce County mengatakan insiden itu “bukan insiden teroris”, menambahkan pria tersebut merupakan warga negara Amerika Serikat dan berusia 29 tahun.

Menurut Seattle Times, pengawas lalu lintas udara, sempat membujuknya untuk mendarat ketika pria itu menerbangkan pesawat. Surat kabar tersebut menggambarkan pria itu terdengar “riang dan liar”di audio.

Sejumlah video di media sosial menunjukkan pesawat terbang dengan cara yang tidak menentu.

Baca juga : Lebih Besar dari Palapa A1 Satelit Merah Putih Diluncurkan Di Florida

Russel diketahui bekerja untuk maskapai Horizon Air selama lebih dari tiga tahun, bertugas merapikan pesawat dan memuat tas.

“Pada saat ini, kami percaya dia adalah satu-satunya di pesawat. Tetapi tentu saja, kami belum mengkonfirmasi dari lokasi kecelakaan,” kata Jay Tabb, kepala divisi Seattle FBI.

Pejabat maskapai penerbangan dan bandara menggelar konferensi pers pada Sabtu pagi di Seattle. Mike Ehl, direktur operasi penerbangan di bandara, mengatakan pria itu “memiliki akses yang sah” ke pesawat dan “tidak ada pelanggaran keamanan yang dilakukan”.

CEO Alaska Airlines Brad Tilden mengatakan dia telah memeriksa latar belakangnya. “Dia bekerja shift kemarin dan kami percaya dia berseragam,” tambahnya.

Tilden mengatakan pesawat tidak memiliki kunci pintu atau kunci kontak, dan bahwa langkah-langkah keamanan bandara lainnya membuat mereka tetap aman.

Gary Beck, CEO Horizon Air, mengatakan bahwa “sepengetahuan kami, dia tidak memiliki lisensi pilot” dan dia tidak tahu bagaimana orang itu mendapatkan keterampilan untuk menerbangkan “mesin rumit” seperti itu.

Juru bicara FBI Ayn S Dietrich-Williams mengatakan para agen bekerja dengan dewan keselamatan transportasi dan kelompok lain untuk memproses lokasi kecelakaan di Pulau Ketron.

“Kami akan secara menyeluruh, yang berarti meluangkan waktu yang diperlukan untuk menjelajahi daerah itu, menyelidiki latar belakang individu yang dipercaya bertanggung jawab, dan meninjau setiap aspek dari insiden ini,” katanya kepada wartawan. (rts/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id