COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Sejumlah Fasilitas Umum Di Pantai Selatan Kulonprogo Hancur Karena Abrasi

abrasi
Bahu jalan di kawasan Pantai Glagah yang menghubungkan wilayah Congot, Kecamatan Temon ambrol tergerus ombak | Foto : istimewa/joss.co.id/Sugondo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Sejumlah fasilitas umum kawasan pariwisata di sepanjang pantai selatan Kulonprogo Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) hancur karena abrasi dan terjangan ombak yang terjadi dalam dua pekan terakhir.

Seperti diketahui, di kawasan ini pada dua pekan lalu terjadi gelombang besar yang menghantam pesisir pantai dan menyebabkan sejumlah fasilitas umum dan lapak-lapak penjulan di area pariwisata rusak parah.

Kondisi tersebut terus berlanjut, bahkan  abrasi bahkan telah menggerus darapat sepanjang pantai selatan hingga 100 meter.

Berdasarkan pantauan JoSS.co.id, abrasi tercatat merata dari ujung timur Pantai Trisik, di Desa Banaran, Kecamatan Galur hingga Pasir Mendit, Kecamatan Wates, Kabupaten Kulonprogo.

Sejumlah bangunan pinggir pantai hilang, di antaranya fasilitas umum kawasan pariwisata seperti tempat parkir, kamar madi umum, dan gardu pandang.

Kondisi paling mencolok terjadi di sisi selatan kawasan Proyek New Yogyakarta International Air Port ( NYIA) di Pantai Glagah. Kecamatan Wates, Kabupaten Kulonprogo. Di kawasan ini jalan aspal yang menghubungkan antara Pantai Glagah dan pantai Congot hancur dimakan abrasi.

Jalan beraspal selebar 4 meter sepanjang satu kilometer lebih itu, putus dan bagian bahu jalan hancur tergerus ombak.

Baca jugaPolda Ungkap Produksi Zamzam Palsu di Batang

Hingga saat ini, belum ada tindakan penanganan abrasi baik dari pihak Pemkab Kulonprogo maupun dari pelaksana pembangunan bandara Kulonprogo, padahal letak pagar proyek New Yogyakarta International  Airport (NYIA) hanya beberapa jengkal dari titik abrasi.

Satlinmas Rescue Istimewa Wilayah V Pantai Glagah mendata, panjang jalan aspal yang rusak terkena abrasi saat ini sudah mencapai sepanjang sekitar 40 meter dengan tinggi tebing  pasir pantai sekitar 3 meter.

Koordinator Satlinmas Rescue Istimewa Wilayah V Pantai Glagah, Aris Widiatmoko mengatakan pasir tumpuan aspal tersisa kini telah lenyap tergerus ombak sehingga jalan dalam kondisi

menggantung labil. Bukan tidak mungkin, sisa badan jalan itu juga amblas jika ada gelombang laut menerjang.

“Separuh badan jalan sudah amblas dan cukup membahayakan. Maka itu kami pasang garis peringatan agar pengguna jalan berhati-hati saat melintas,” katanya, Rabu (8/8).

Aris mengatakan, badan jalan tersebut sangat rawan untuk dilalui kendaraan. Padahal, biasanya jalan tersebut sering dilalui mobil wisatawan maupun truk pengangkut udang hasil panenan dari tambak.

Pihaknya sudah menginformasikan kondisi jalan tersebut kepada Dinas Pariwisata untuk dikoordinasikan penanganannya dengan instansi terkait lainnya. (gdo/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*