fbpx Press "Enter" to skip to content

Hiperinflasi, Harga 1 Kg Daging Sapi di Venezuela Mencapai Rp9,5 Juta

Mari berbagi

JoSS, VENEZUELA ‚Äď Venezuela mengalami hiperinflasi terparah sepanjang sejarah menyusul merosotnya kondisi ekonomi di negara tersebut. Presiden Nicolas Maduro menerbitkan mata uang baru untuk mengendalikan inflasi yang mencapai 1.000.000 %.

Mata uang Bolivar Venezuela begitu ambruk nilainya jadi hampir tidak berharga, menyusul kemerosotan ekonomi yang parah. Nilai US$1 kini bisa setara lebih dari 6,3 juta Bolivar.

Anjloknya nilai mata uang Venezuela saat ini mungkin hanya bisa dibandingkan dengan mata uang dolar Zimbabwe pada masa Robert Mugabe – yang di saat puncak hiperinflasi pada 8 November 2008, bahkan nilai tukar US$1 sama dengan 669 miliar Dolar Zimbabwe.

Jadi mungkin orang Venezuela masih bisa mengatakan, bahwa nilai mata uang mereka masih 1000 kali lebih tinggi dibanding mata uang Zimbabwe di saat terburuk ekonomi negeri itu.

Betapa pun, nilai Bolivar Venezuela yang begitu rendah itu akan membuat masyarakat yang hendak membeli daging ayam atau telor, harus mengangkut uang kertas dengan menggunakan karung.

Hal itu terjadi karena Venezuela belum mencetak uang kertas dengan nilai miliar atau triliun seperti Zimbabwe masa itu.

Untuk menunjukkan sejauh hiperinflasi telah mencengkeram negara ini, fotografer Reuters Carlos Garcia Rawlins membuat berbagai foto, seperti makanan sehari-hari dan barang-barang rumah tangga yang disandingkan dengan jumlah uang yang dibutuhkan untuk membelinya.

Baca juga : Ini Dampak Krisis Ekonomi Turki Terhadap Indonesia

Sebuah gambar menunjukkan harga daging sapi satu kilo dijual 9,5 juta Bolivar, sementara daging ayam seberat 2,4 kilogram di Ibu Kota Caracas harganya setara USS2,22 jika dirupiahkan seharga Rp32.000. Namun dalam mata uang Bolivar Venezuela, harganya 14,6 juta Bolivar.

Seperti dikutip dari BBC, Kamis pekan lalu, harga satu gulung tisu toilet adalah sebesar 2,6 juta Bolivar.

Pada gambar lainnya, masyarakat Venezuela perlu 3 juta Bolivar untuk membeli 10 buah wortel, yang dalam mata uang rupiah, kurang dari Rp7.500. Sedangkan harga besar sekilo masyarakat bisa memperolehnya dengan harga 2,5 juta Bolivar (sekitar Rp6.000).

Untuk membeli sebungkus pembalut keperluan perempuan, Anda membutuhkan uang 3,5 juta Bolivar (Rp8.000) sementara untuk kebutuhan si kecil, popok bayi, harganya 8 juta Bolivar. Harga sekilo tomat bisa mencapai 5 juta Bolivar (atau sekitar Rp11.000).

Hari Senin diumumkan sebagai hari libur nasional dan internet banking pun berhenti beroperasi selama beberapa jam. Lalu serangkaian uang kertas baru diterbitkan.

Orang-orang Venezuela telah menimbun persediaan sembako di rumah-rumah mereka, sebelum pemberlakuan mata uang baru, karena cemas bahwa sistem perbankan yang sarat beban dan membingungkan bisa membuat perdagangan mustahil terjadi dan barang-barang bisa langka.

Pada bulan Juli tahun ini inflasi mencapai 82.700%.

Alicia Ramirez, 38 tahun, seorang karyawati kantoran, berbicara kepada Reuters di sebuah supermarket di kota Maracaibo, di bagian barat negeri itu: “Saya datang untuk membeli sayuran, tetapi saya pulang saja karena tidak mau mengantre sepanjang itu.”

“Orang-orang menjadi sinting, karena mau membeli bahan pokok saja menggotong uang sedemikian banyak,” ujarnya. (bbc/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id