Press "Enter" to skip to content

Bali Ditengarai Menjadi Target Peredaran Narkoba Sindikat Internasional

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR BALI – Selain menjadi tujuan wisata turis mancanegara, pulau Bali ditengarai menjadi target peredaran narkoba yang melibatkan sindikat internasional. Untuk itu Kepolisian Daerah Bali terus gencar memberantas peredaran narkoba di Pulau Derwata.

Direktur Reserse Narkoba Polda Bali, Kombes Pol Gunarso mengatakan, Bali menjadi daerah strategis peredaran narkoba karena banyaknya tempat wisata dan hiburan yang menjadi tujuan wisatawan baik domestik maupun mancanegara.

Menurut dia, hal ini menjadikan Bali sebagai pulau yang strategis masuknya narkoba dari sejumlah negara yang menyelundupkan barang haram tersebut ke wilayah ini.

“Saat ini banyak pengedar yang masih main `kucing-kucingan` dengan kepolisian, tapi kami terus berupaya menekan peredaran narkoba di pulau ini,” kata Kombes Pol Gunarso, di Denpasar, Kamis (16/8) seperti dikutip dari Antara.

Menurut dia, narkoba dapat mengancam generasi muda penerus bangsa, apalagi Indonesia menjadi target para pengedar internasional, khususnya Bali, sehingga Indonesia saat ini dalam kondisi darurat bahaya narkotika dan zat adiktif.

Oleh karenanya, Polda Bali tidak main-main dalam memberantas segala jenis peredaran narkotika itu, sehingga khusus permasalahan barang terlarang ini kepolisian tidak ada tunggakan perkara pada Tahun 2016 hingga Tahun 2017 untuk membawa pelaku penyalahgunaan narkoba ini ke meja hijau atau pengadilan.

Baca juga : Razia Rutan Surakarta Petugas Temukan 40 Warga Binaan Terindikasi Konsumsi Narkoba

“Kepolisian Daerah Bali akan terus berusaha keras menumpas peredaran narkoba dan penyalahgunaan narkoba di Bali,” katanya.

Untuk mengoptimalkan hal ini, pihaknya mengharapkan kepada segenap jajarannya proaktif mencari dan menangkap para bandar narkoba ini, maupun para pengedarnya.

“Bisa dikatakan indikasi peredaran narkoba di Bali masih banyak, sehingga kami melakukan upaya ini,” katanya.

Ia menegaskan, keberadaan narkotika apabila disalahgunakan jelas melanggar hukum, namun jika narkoba digunakan untuk penelitian dan pengobatan yang benar oleh pihak berwenang, maka obat terlarang ini diperbolehkan.

“Narkoba ini diperbolehkan untuk penelitian dan pengobatan medis seperti saat operasi di rumah sakit, diperbolehkan menggunakan heroin atau morfin. Namun, disalahgunakan ini yang tidak boleh,” ujarnya.

Untuk di Bali sendiri, karena menjadi tujuan para pelancong dari belahan dunia datang, memang diakuinya sedikit mempengaruhi kasus peredaran narkoba ini.

“Karena peredaran narkoba ini juga sering menyasar tempat hiburan malam yang ramai dikunjungi wisatawan, jadi secara umum peredarannya masih masif,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id