Press "Enter" to skip to content

Pengembangan Wisata Sungai Serayu Masih Terkendala Izin

Mari berbagi

JoSS, PURWOKERTO – Pengembangan Sungai Serayu hingga saat ini masih menunggu izin dari Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, padahal rencana pengembangan wisata air tersebut telah dicanangkan sejak 2007.

Kepala Bidang Pariwisata Dinas Pemuda Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata (Dinporabudpar) Banyumas Saptono Supriyanto mengatakan hal itu kepada Antara terkait dengan wacana pengembangan wisata air “Serayu River Voyage” di Sungai Serayu, Kabupaten Banyumas.

Dia menambahkan konsep pengembangan sungai tersebut sudah ada bahkan telah direncanakan sepuluh tahun yang lalu, namun hingga kini masih menunggu regulasi dari Direktorat Jenderal Sumber Daya Air khususnya Balai Besar Wilayah Sungai Serayu Opak (BBWSSO).

“Konsepnya sudah ada tapi kami masih menunggu regulasi dari yang punya air, yakni Direktorat Jenderal Sumber Daya Air khususnya Balai Besar Wilayah Sungai Serayu Opak (BBWSSO). Kalau mereka memperbolehkan, ya tinggal jalan,” katanya seperti dikutip dari Antara, Senin (13/8).

Lebih lanjut dia menjelaskan “Serayu River Voyage” merupakan wisata susur sungai dengan menyusuri aliran Sungai Serayu mulai dari Desa Srowot, Kecamatan Kalibagor, hingga Bendung Gerak Serayu di Desa Tambaknegara, Kecamatan Rawalo.

“Di sepanjang rute wisata susur sungai tersebut direncanakan ada beberapa dermaga yang akan dibangun. Bahkan, DED-nya (Detail Engineering Design) sudah ada,” katanya.

Oleh karena itu, kata dia, pihaknya masih terus mengupayakan izin pengembangan wisata air di Sungai Serayu dapat terealisasi.  Kendati demikian, wisata air di Sungai Serayu telah dirintis melalui kegiatan Festival Serayu Banyumas seperti yang digelar pada tanggal 11-12 Agustus 2018.

Baca juga : Bunker di Balaikota Solo Mulai Ramai Dikunjungi Wisatawan

Saptono mengharapkan dengan adanya Festival Serayu Banyumas yang telah memasuki tahun ke-10, wisata air di Sungai Serayu dapat berkembang dengan melibatkan semua elemen masyarakat yang ada di sekitar sungai itu.

Sebelumnya, Ketua Paguyuban Masyarakat Pariwisata Serayu (PMPS) Eddy Wahono mengatakan Festival Serayu Banyumas Ke-10 Tahun 2018 menjadi ajang untuk mempromosikan potensi wisata air khususnya di Sungai Serayu, Kabupaten Banyumas.

Menurut dia, kegiatan tersebut awalnya merupakan gagasan BBWSSO dan PMPS untuk memromosikan eksotisme wisata Sungai Serayu sebagai upaya mengubah mata pencaharian masyarakat dari aktivitas menambang pasir menjadi pelaku wisata di sungai tersebut.

“Setelah berjalan empat kali, festival tersebut dimasukkan dalam agenda wisata Dinporabudpar Kabupaten Banyumas, sehingga mendapatkan stimulus anggaran,” katanya.

Penjabat Bupati Banyumas Budi Wibowo mengatakan kegiatan ini wujud `uri-uri` budaya Jawa dan kearifan lokal karena apapun yang ada, ini adalah bagian dari dinamika masyarakat. Banyak manfaat yang kita ambil, baik dari pendapatan asli daerah, keseniannya, dan banyak hal, yang pasti bidang pariwisata akan berkembang terus.

Menurut dia, kegiatan tersebut dapat menunjukkan kepada dunia bahwa Banyumas memiliki budaya yang luar biasa. Dia menilai kegiaSungai Serayutan Festival Serayu Banyumas yang telah memasuki tahun ke-10, pelaksanaannya makin bagus. “Mudah-mudahan tahun depan lebih sukses lagi,” katanya.

Lebih lanjut, dia mengatakan salah satu tujuan dari Festival Serayu Banyumas adalah upaya untuk melestarikan sungai karena memiliki fungsi yang cukup banyak di antaranya untuk sumber kehidupan. “Kita tanpa air tidak bisa hidup,” katanya. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id