fbpx

Alat Pendeteksi Tsunami di Pantai Gunungkidul Minim

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, GUNUNGKIDUL – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) menilai perlu adanya penambahan alat untuk mendeteksi secara dini terjadinya bencana Early Warning System (EWS) tsunami di sepanjang pantai Gunungkidul.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunungkidul, Edy Basuki mengatakan EWS tsunami yang saat ini terpasang sebanyak tujuh EWS. Menurutnya jumlah tersebut masih kurang dan perlu ada penambahan.

Dia menilai, alat pendeteksi dini bencana tersebut harus perbanyak mengingat jumlah wisatawan yang datang untuk mengunjungi pantai ini relatif tingggi dengan kecenderungan meningkat setiap bulannya.

“Idealnya kami harus memiliki 10 EWS, tapi memang dana untuk pengadaan itu besar jadi masih jadi kendala, yang sekarang aja bisa mencapai 1 miliar, kalau ditambah lagi APBD kita belum cukup,” katanya, baru-baru ini.

Adapun salah satu alasan perlunya 10 EWS itu lantaran saban tahun jumlah pantai yang muncul sebagai obyek wisata di Gunungkidul terus bertambah. Hal ini berdampak pada meningkatnya kunjungan wisatawan. Sehingga perlu adanya peringatan dini jika nanti terjadi kemungkinan tsunami.

Edy mengungkapkan jika nanti ada realisasi penambahan EWS dimungkinkan akan dipasang di wilayah Pantai Indrayanti hingga Sadranan. Tidak hanya itu wilayah Pantai Krakal juga turut dipasangi EWS.

“Tapi itu masih perlu analisis mendalam, kami harus memetakan kepadatan penduduk sekitar dan ramainya wisatawan,” jelas Edy.

Baca jugaWarga Grobogan Menunggu Berjam-Jam Demi Setetes Air

Adapun wacana penambahan EWS itu masih belum menjadi prioritas BPBD Gunungkidul. Pasalnya saat ini BPBD masih menunggu tanggapan dari BNPB terkait penggantian EWS yang hilang dan rusak akibat terjangan ombak beberapa waktu lalu.

Tercatat tiga dari tujuh EWS yang terpasang di Pantai Drini, Wediombo dan Siung hilang. Adapun, lainnya yang berada di Pantai Sundak, Sepanjang, Ngrenehan, dan Kukup saat ini dalam kondisi rusak, sehingga memerlukan perbaikan.

“Sisanya yang rusak itu karena selain terjangan ombak kemarin, juga lantaran korosi air laut,” kata Edy.

Koordinator Sarsatlinmas Wilayah II Gunungkidul, Marjono sebelumnya mengatakan akibat dari hilang dan rusaknya EWS ini diakuinya kinerja tim sar lebih berat.

Pasalnya saat ada EWS maka peringatan ancaman bencana tsunami bisa segera diketahui tim sar. “Kalau sekarang agak lebih susah,” kata dia.

Selain itu Marjono berharap dalam rencana pengadaan EWS nanti ada penambahan. Sebab sepanjang 73 km dengan 37 titik pantai di Gunungkidul baru ada tujuh. Menurutnya jumlah ini masih kurang. (lna)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *