Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Warga Grobogan Menunggu Berjam-Jam Demi Setetes Air

grobogan
Kekeringan membuat warga Dusun Ngrandah, Kecamatan Toroh, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah harus mengambil air dari lubang yang dibuat di dasar sungai yang telah mengering | Foto : joss.co.id/joy
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kekeringan mulai melanda sebagian besar wilayah Jawa Tengah seiring masuknya puncak musim kemarau tahun ini. Di Kabupaten Grobogan, warga Dusun Ngrandah, Kecamatan Toroh, tak punya banyak pilihan selain harus mencari sumber air alternatif dari sungai yang telah mengering.

“Kami harus menggali, membuat lubang di dasar sungai untuk mendapat air,” ujar Marmi (48) saat ditemui sejumlah wartawan baru-baru ini.

Bagi warga Ngrandah, lubang mirip sumur tersebut sebenarnya bukan lubang baru. Lubang tersebut dibuat sekitar setahun lalu, saat musim kemarau 2017. Cara tersebut setidaknya sudah terbukti survive, menjadi solusi sementara bagi warga untuk menghadapi kekeringan.

“Dibuat warga setahun lalu. Saat hujan tertutup air dan lumpur. Saat kering seperti ini warga kemudian membersihkan tutupan lumpur dan digunakan lagi untuk diambil airnya,” beber dia.

Warga Ngrandah lain, Supiyo (70) menuturkan meski sudah ada sumber air baru namun debitnya sangat kecil. Setelah diambil airnya, warga harus menunggu berjam-jam lagi agar dasar lubang kembali tergenang air. “Dan airnya hanya bisa untuk mandi dan cuci,” ujar kakek tersebut. Untuk kebutuhan lain seperti masak dan minum, warga terpaksa harus merogoh kocek.

Baca juga : Pancaroba Bikin Peternak Ikan Keramba Rugi Miliaran Rupiah

“Beli air bersih, satu tangki seharga Rp 120 ribu,” tambah Supiyo yang saban hari harus jalan kaki mengangkut air dari lubang ke rumahnya yang berjarak sekitar 700 meter.

Kabid Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Grobogan Budi Prihantoro menyebut hingga saat ini ada 82 desa di 12 kecamatan di Grobogan yang terdampak kekeringan. “Grobogan bagian timur, khususnya kawasan yang didominasi hutan, sumber mata airnya sudah mengering. Seperti di Kecamatan Gabus, Kradenan, Pulokulon, dan Geyer,” papar Budi, Kamis (2/8).

Untuk mengantisipasi krisis air bersih ini, pihaknya sudah menyiapkan bantuan air bersih yang dikirim lewat truk tangki. “Sudah ada 123 tangki air bersih yang kami kirim untuk membantu warga,” ujar dia. Bantuan tersebut belum termasuk dari pihak lain lewat program Corporate Social Responsibility (CSR).

“CSR koordinatornya Bappeda, data rawan kekeringan kami kirim ke mereka. Biasanya nanti ada teman-teman, baik entah pengusaha atau institusi manapun, nanti diarahkan BAPPEDA ke BPBD,” imbuhnya.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengaku sudah memetakan lokasi-lokasi rawan kekeringan jauh hari agar bisa didapat langkah antisipasi. Pihaknya juga sudah menyiapkan bantuan air bersih lewat pengiriman truk tangki pengangkut air bersih, termasuk mengkoordinasikan bantuan CSR swasta dan komunitas masyarakat.

“Hampir semua kabupaten dan kota rawan kekeringan. Yang langganan ya Wonogiri, Grobokan, Blora dan daerah-daerah tinggi yang memang sumber airnya kurang,” tukas Ganjar di Gubernuran, Semarang, Jumat (3/8). (Joy)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*