Press "Enter" to skip to content

Kerugian Materiil Akibat 39 Kapal Terbakar Di Bali Diperkirakan Capai Puluhan Miliar

Mari berbagi

JoSS, BALI – Kerugian materiil akibat terbakarnya 39 kapal ikan di pelabuhan Benoa Bali pada Senin (9/7) diperkirakan mencapai puluhan miliar. Otoritas pelabuhan diminta tingkatkan fasilitas.

Kapolda Bali, Inspektur Jenderal Petrus Reinhard Golose mengatakan memastikan tim pemadam kebakaran dibantu pemda setempat dan aparat gabungan TNIPolri bahu-membahu memadamkan api, baik dari darat maupun laut.

Menurut kapolda, api masih sulit dipadamkan karena kapal yang terbakar rata-rata sudah terisi penuh bahan bakar. Di samping itu, angin kencang berembus ke arah barat sehingga menyulitkan pemadaman.

Pihaknya terus memantau langsung dan melakukan penyelidikan terkait peristiwa tersebut. Meski masih dalam proses penyelidikan, taksiran kerugian sementara akibat kebakaran itu mencapai puluhan miliar karena masing-masing kapal telah terisi bahan bakar dan siap berlayar dengan kerugian diperkirakan mencapai Rp1-2 miliar tiap kapalnya.

“Proses pemadaman dan penyelidikan atas terbakarnya 39 kapal ikan yang saling berdekatan ini masih terus dilakukan,” katanya seperti dikutip dari Antara  Senin (9/7).

Dia meminta kepada otoritas pelabuhan untuk memperbaiki fasilitas. Sebab, ada banyak kapal tak terpakai alias mangkrak yang masih berada di bibir pelabuhan. Pasang surutnya air di Pelabuhan Benoa juga menjadi kendala bagi antisipasi kebakaran selain angin yang cukup kencang.

“Ini membuat susah bagi kami untuk meminimalisir dampak kebakaran,” katanya.

Dia masih menyelidiki kasus tersebut, apakah karena ada unsur kelalaian atau memang murni kebakaran. Sebab, peristiwa kebakaran kapal yang terjadi di Pelabuhan Benoa bukan kali ini saja terjadi. Tahun lalu, insiden serupa pernah terjadi.

“Ini dampaknya luar biasa, ada airport dan jalan tol. Sejauh ini memang belum ada aduan gangguan, pemadaman masih berlangsung,” ujarnya.

Sebelumnya, kebakaran hebat terjadi di Pelabuhan Benoa, Bali, pada pukul 02.00 Wita. Kebakaran bersumber dari sebuah kapal nelayan yang tengah bersandar di pelabuhan. Api langsung menyambar ke kapal lain yang juga tengah bersandar di pelabuhan.

Puluhan mobil pemadam kebakaran dikerahkan untuk memadamkan api. Proses pemadaman kebakaran 39 kapal di Pelabuhan Benoa, Kabupaten Badung, Bali, masih berlangsung. Meskipun beberapa kapal dalam proses pendinginan, masih ada puluhan kapal yang masih terbakar mengepulkan asap pekat.

Baca juga : Pemda Didorong Berperan Aktif Dalam Keselamatan ASDP

Asap angin mengarah ke jalan Tol Bali Mandara. Kendati begitu, aktivitas tol yang dibangun pada 2013 itu tidak terganggu.

“Info dari teman-teman di lapangan, saat ini masih belum ada gangguan dan asap pun berada di atas jalan tol,” ungkap Kabid Humas Tol Bali Mandara, Putu Gandi Ginantra.

Hal senada disampaikan Communication and Legal Section Head Bandara Ngurah Rai, Arie Ahsanurrohim. Meski lokasi kebakaran tak jauh dari areal landasan pacu Bandara Ngurah Rai, sejauh ini tidak ada gangguan terhadap operasional bandara akibat kebakaran tersebut.

“Tidak ada gangguan. Sejauh ini aman,” ungkapnya.

Data Pusdalops BPBD Provinsi Bali  mencatat ke 39 kapal yang terbakar tersebut di antaranya  Milik PT AKFI sebanyak 5 unit kapal; Km Cilacap Jaya Karya, Km Akau Jaya Lima, Km Bmj Satu, Km Bintang Barat dan Km Bina Sejati.

Adapun Milik PT Intimas Surya  sebanyak 7 kapal yaitu; Km Hiroyosi 7, Km Permata 03, Km permata 103, Km Permata 06, Km Permata 01, Km Mutiara 28, dan Km Mutiara 10.

Selain itu Milik PT Bandar Nelayan, Km Bandar nelayan 168, Km Bandar Nelayan 2019 dan 25 kapal belum terdata mengingat api masih menyala.

Upaya pemadaman dari kejadian tersebut melibatkan 11 unit PMK  dr Kota Denpasar 8 unit, PMK Kab Badung 2 unit, Pmk Pelindo 1 unit di bantu 3 ambulan serta oleh Alkon milik Pt Intimas, Pt AKFI dan Bandar Nelayan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id