Press "Enter" to skip to content

Kabar Gembira, Tarif Jalan Tol Diskon 10% Saat Mudik

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) akan memberikan diskon tarif tol sekitar 10% pada saat mudik Lebaran 2018. Diskon ini akan berlaku di semua ruas tol, baik di Jabodetabek, trans Jawa maupun ruas tol di luar Jawa.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengungkapkan akan ada diskon tarif tol sekitar 10 persen pada musim mudik 2018. Pemberian diskon ini, menurut dia, merupakan inisiatif dari para badan usaha jalan tol.

“Badan usaha jalan tol secara sukarela akan memberikan diskon, rata-rata 10%,” ujarnya, Jumat (18/5).

Dia menuturkan, diskon ini akan berlaku di semua ruas tol, baik di Jabodetabek maupun ruas tol di luar Jawa. Hanya saja, menurut Basuki, belum ada kepastian mengenai waktu pelaksanaan diskon tarif tol. Ia menyerahkan hal itu sepenuhnya pada badan usaha jalan tol. Sebab, tiap perusahaan memiliki preferensi masing-masing dalam menentukan masa dimulainya diskon tarif.

“Ada yang ingin mulai tanggal 11 (Juni) sampai selesai libur. Ada yang ingin H-2 sampai H+2. Itu tergantung mereka,” kata Basuki.

Setelah ada kepastian mengenai waktu pelaksanaan diskon tarif tol, badan usaha akan membuat laporan ke menteri PUPR. Selanjutnya, menteri akan menindaklanjuti dengan menerbitkan Surat Keputusan (SK). Basuki memperkirakan, SK mengenai diskon tarif tol sudah dapat terbit pada awal pekan depan.

Sementara itu, Presiden Direktur PT Marga Mandalasakti Kris Ade Sudiyono mengatakan bahwa perusahaan tengah menunggu keputusan pihak Astra Infra Toll Road terkait dengan pemberian diskon tarif selama mudik Lebaran.

PT Jasa Marga (Persero) Tbk. akan memberlakukan kembali diskon tarif untuk pengguna jalan yang melintas di ruas-ruas yang dioperasikannya pada arus mudik dan balik Lebaran tahun ini.

Direktur Utama PT Jasa Marga Tbk. (JSMR) Desi Arryani menyatakan kisaran diskon yang akan diberikan kepada pengguna jalan berkisar 10% dari tarif tol yang dikenakan. Namun, perusahaan masih mengevaluasi perihal pemberlakukan waktu diskon tarif tersebut.

“Belum difinalkan [waktu pemberlakuan], tetapi kurang lebih akan ada diskon 10% dari kami untuk apresiasi kepada masyarakat,” katanya.

Corporate Secretary JSMR Agus Setiawan menambahkan bahwa pemberian diskon kepada pengguna jalan sebagai bentuk pelayanan JSMR kepada masyarakat dalam menyambut Idul Fitri.

Akan tetapi, dia mengatakan bahwa pemberian diskon tersebut diharapkan juga dapat optimal sebagai strategi untuk menyebar kepadatan sehingga titik puncak tidak akan bertumpuk di hari tertentu di arus mudik dan balik Lebaran.

“Sebagai strategi agar puncak arus balik dan mudik itu tidak bertumpuk secara pendek. Nah, kami masih kaji waktu pemberlakuannya,” jelasnya.

Tahun lalu, diskon tarif juga diberikan oleh seluruh operator tol saat arus mudik dan balik Lebaran guna meningkatkan penetrasi transaksi nontunai yang saat ini masih rendah di kisaran 20%—30%.

Kendati saat ini seluruh pengguna jalan sudah bertransaksi secara nontunai, JSMR tetap berencana memberi diskon 10% atau lebih kecil dari penerapan tahun lalu yakni 20%.

“Kalau dulu untuk meningkatkan elektronifikasi di seluruh tol kami berikan diskon 20%. Sekarang semua sudah nontunai, tetapi tetap ini bentuk pelayanan kami,” jelas Agus. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id