Press "Enter" to skip to content

Kekeringan Dongkrak Harga Sayuran di Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Musim kemarau mengakibatkan sejumlah daerah mengalami kekeringan termasuk sentra produksi sayuran di Jawa Tengah. Dampaknya harga sayuran terus meningkat dalam beberapa hari terakhir.

Harga beberapa jenis komoditas sayuran di pasar tradisional Kota Solo rata-rata mengalami kenaikan sekitar Rp1.000 per kilogram. Di Pasar Sidodadi Kleco Solo, kenaikkan harga terjadi pada sayuran jenis wortel, kentang, kol, tomat, dan cabai, sedangkan lainnya masih bertahan stabil dua hari terakhir ini.

Harga sayuran seperti wortel yang sebelumnya dijual Rp7.000/kg kini menjadi Rp8.000/kg, kol sebelum hanya Rp6.000/kg menjadi Rp7.000/kg, kentang sebelum dijual Rp13.000/kg menjadi Rp14.000/kg, dan tomat dari Rp7.000/kg menjadi Rp8.000/kg.

Bahkan, sayuran jenis cabai rawit merah yang sebelum dijual Rp45.000/kg kini menjadi Rp48.000/kg, sedangkan cabai keriting stabil Rp27.000/kg, dan rawit hijau Rp24.000/kg. Begitu juga harga bawang merah dan putih juga stabil masing-masing ditawarkan Rp23.000/kg.

Tatik (45) salah satu pedagang sayuran di Pasar Sidodadi Solo, mengatakan harga sayuran rata-rata naik sekitar Rp1.000/kg. Hal ini, dampak pasokan barang dari daerah sentra produksi seperti Boyolali, Tawangmangu, Karanganyar, dan Salatiga ke pasar menurun.

“Produksi sayuran menurun karena dampak musim kekeringan di daerah sentra produksi, sehingga memengaruhi harga pasar,” kata Tatik.

Baca juga : 11 Desa Di Kulonprogo Krisis Air Bersih

Menurut Tatik, hal tersebut masih wajar setiap musim kekeringan berdampak pada produksi sayuran di daerah sentra seperti Cepogo dan Selo lereng Gunung Merapi Boyolali. Kenaikan harga sayuran diikuti harga telur ayam yang sebelumnya hanya dijual Rp22.500/kg kini menjadi Rp25.000/kg.

Menurut Sidiq (39) salah satu pedagang sembako di Pasar Sidodadi Kleco Solo, kenaikan harga telur dari tingkat distributor, sehingga para pedagang hanya menyesuaikan harga. Harga telur ini, memang sudah biasa sering berubah sewaktu-waktu, dan dalam satu hari pernah dua kali harga berganti.

Sidiq mengatakan harga kebutuhan pokok lainnya seperti beras justru turun rata-rata sekitar Rp500/kg mulai Rp10.000/kg hingga Rp11.500/kg tergantung kualitasnya, sedangkan minyak goreng dan gula masih stabil Rp12.500/kg.

Pedagang lainnya, di pasar yang sama, Samiyem (42), mengatakan harga daging ayam rata-rata dijual stabil Rp34.000/kg, sedangkan kondisi pasar biasa-biasa saja atau normal. Stok ayam juga normal dan permintaan pembeli terpenuhi.

Harga daging sapi di Pasar Sidodadi Kleco sepekan ini dijual stabil yakni Rp105.000/kg kualitas satu dan Rp100.000/kg untuk kualitas dua, sedangkan daging kambing masih bertahan Rp85.00/kg.

Giyono (37) salah stau petani sayuran di Desa Jrakah Selo Boyolali saat dikonfirmasi soal kenaikan harga sayuran di daerah sentra produksi seperti Selo Boyolali membenarkan. Harga sayuran naik karena dampak musim kekeringan di daerahnya.

“Musim kemarau air mesti sulit sehingga memengaruhi produksi menjadi menurun. Hal ini, berdampak pada pasokan ke pasar-pasar berkurang,” kata Giyono.

Namun, kata Giyono, harga sayuran di tingkat petani mengalami kenaikan rata-rata sekitar Rp500/kg. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id