Press "Enter" to skip to content

11 Desa Di Kulonprogo Krisis Air Bersih

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Sedikitnya 11 desa di Kulonproggo alami krisis air bersih yang dipicu oleh kemarau panjang yang melanda sejumlah wilayah di Yogyakarta. Kantor Badan Penanggulangan Bencana Daerah ( BPBD ) Kabupaten Kulonprogo, merilis data bahwa permintaan droping air bersih mulai menumpuk.

Kepala BPBD Kulonprogo, Ariyadi, menyatakan masyarakat di lima kecamatan di Kabupaten Kulonprogo, menyatakan kesulitan air bersih. Sumber-sumber air seperti sungai, mata air dan bendungan yang biasa menjadi tumpuhan air bersih warga, kini mengering.

“Berbagai kelompok masyarakat telah mengirim mengirim proposal minta ada droping air bersih, “ kata Ariadi (4/7).

Lima kecamatan yang sudah mulai dilanda krisis air bersih berdasarkan data ajuan droping air, masin-masing Kecamatan Kalibawang ada  4 desa, Kecamatan Gurimulyo 4 desa, Kecamatan Sentolo, 1 desa, Kecamatan Samigaluh 1 desa, dan Kecamatan Kokap 1 desa.

“Masyarakat di 11 desa tersebut sudah mengajukan proposal permintaan droping air bersih. Sudah kita tindak lanjuti. Dalam pelaksananya kami melibatkan beberapa instansi lain yang memiliki fasilitas truk tanki,” kata Ariadi.

Dia menambahkan meski sejumlah daerah sudah lama mengajukan permintaan droping air bersih, namun karena untuk droping butuh banyak persiapan, dan dukungan pembiayaan, maka baru bulan ini kita bisa realisasi.

Sementara, instansi yang telah merespon dengan cepat permintaan droping air, menurut Ariadi, adalah Dinas Sosial. Melalui  Tagana Dinsos telah droping 40 tangki mulai tgl 12 Juni 2018 lalu dan Tgl 3 Juli 2018.

Dan BPBD Kulonprogo sendiri  mulai 2 Juli 2018 mulai menyalurkan bantuan dari CSR PT. PLN Area Yogyakarta sebanyak  150 tangki kapasitas 5000 liter, bekerja sama dengan Dinsos,Tagana, PMI, dan PDAM Tirta Binangun Kulonprogo.

Hari ini, droping air bersih di Dusun Ngrandu Desa Salamrejo Kecamatan Sentolo Kabupaten Kulonprogo, tampak lebih formil karena droping air bersih kepada masyarakat yang kini mengalami krisis air bersih  diserahkan Wakiul Bupati Kulonprogo Drs. Sutedjo Wiharso dan di terima Kepala Desa Salamrejo M. Dany.

Turut menyerahkan bantuan air bersih  Direktur PDAM Tirta Binangun Jumantoro dan relawan BPBD serta TAGANA. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id