Press "Enter" to skip to content

Angkasa Pura I Diminta Buka Akses Kerjasama Dengan Sejumlah Provider Taksi

Mari berbagi

JoSS, KUDUS – PT Angkasa Pura I (Persero) diminta untuk membuka akses peluang kerjasama dengan sejumlah provider taksi dala upaya pengelolaan jasa angkutan di wilayah Bandara Ahmad Yani Semarang.

Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi meminta PT AP I  mereformasi pengelolaan taksi yang melayani penumpang di Bandara Ahmad Yani Semarang, Jawa Tengah. Ungkapan itu muncul seiring dengan maraknya pemberitaan terkait adanya monopoli penyelenggara angkutan taksi di bandara Semarang tersebut.

Dia menegaskan jika Angkasa Pura I tidak mampu melakukan reformasi terkait pelayanan angkutan taksi Bandara Internasional Ahmad Yani maka Kementerian Perhubungan akan turun tangan langsung untuk mengambil alih.

“Jika PT Angkasa Pura tidak mampu melakukan reformasi terkait penyediaan pelayanan taksi di Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang, maka Menteri Perhubungan akan turun,” katanya, di Kudus, Seperti dikutip dari Antara, Jumat (20/7).

Menurut dia, perlu dibuka jalinan kerja sama antara PT Angkasa Pura dengan sejumlah provider taksi. Dengan demikian, semua penyedia jasa taksi memiliki kesempatan untuk ikut bekerja sama.

“Ketika jalinan kerja sama berjalan dengan baik, tentunya tidak perlu ada monopoli pada penyediaan pelayanan taksi di Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang,” ujarnya.

Baca jugaBank ‘Pelat Merah’ Urung Danai Akuisisi Freeport

Ia mengingatkan, pada era sekarang tidak perlu lagi ada aksi premanisme dalam penyelenggaraan angkutan di suatu wilayah.

Berdasarkan pemberitaan Antara, taksi yang bisa mengangkut penumpang dari Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang adalah Taksi Bandara Primer Koperasi Taksi Angkatan Darat (Primkopad) S-16, Bus Trans Semarang, dan rental mobil dari TRAC serta Blue Bird.

PT Angkasa Pura I juga mengupayakan membuka peluang kemitraan dengan provider layanan taksi terpercaya lainnya melalui tender terbuka yang sebelumnya belum bisa kami lakukan di Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang.

Munculnya polemik soal pelayanan taksi di bandara berawal terjadinya peristiwa tidak menyenangkan terkait pengadangan taksi non-resmi bandara yang dialami oleh Nathalie di Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang pada Minggu (15/7).

Melalui media sosial Facebook dengan akun Nathalie Nathalie, perempuan asal Semarang menceritakan pengalaman tidak mengenakkan dan praktik premanisme oleh oknum keamanan bandara saat menumpang mobil taksi Blue Bird. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id