Press "Enter" to skip to content

Akses Bandara Semarang Diharap Mampu Dongkrak Pengunjung Jateng Fair 2018

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Provinsi Jateng akan kembali menggelar Jateng Fair di Pusat Rekreasi Promosi dan Pembangunan (PRPP) pada 17 Agustus mendatang. Keberadaan akses menuju Bandara Ahmad Yani diharap mampu mendongkrak pengunjung.

Jateng Fair merupakan penggabungan antara pameran, rekreasi, dan hiburan yang menjadi agenda rutin menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) Provinsi Jateng, kali ini ke-68. Pada tahun ini akan diselenggarakan selama 24 hari mulai pada 17 Agustus -9 Septermeber 2018.

Direktur Pemasaran PT PRPP Jateng Solihin menjelaskan akses ke PRPP sekarang ini semakin strategis dengan dibukanya terminal baru Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang. Keberadaan akses bandara di depan kawasan PRPP ini menjadi daya tarik tersendiri bagi masyarakat setempat maupun pengunjung dari berbagai daerah.

“Sekarang ini, kawasan PRPP juga semakin ramai dengan dibukanya akses ke terminal baru bandara. Bahkan, sejak dibuka 6 Juni lalu bundaran PRPP di depan sudah ‘crowded’, padat kendaraan,” katanya.

Hal itu, kata dia diharapkan mampu mendongkrak tingkat kunjungan dalam even taunan yang diselenggarakan oleh Pemprov Jateng sebagai destinasi wisata dan ajang promosi pembangunan daerah.

Sementara itu, Direktur Utama PT PRPP Jateng Titah Listyorini mengatakan penyelenggaraan Jateng Fair 2018 kali ini berlangsung selama 24 hari, memang lebih pendek waktunya dibandingkan dengan tahun lalu yang dilakukan selama sebulan penuh atau 30 hari.

Meski demikian pihaknya optimistis pergelaran Jateng Fair 2018 bakal mencatat nilai transaksi sebesar Rp200 miliar, sebagaimana tahun lalu.

“Jateng Fair tahun lalu juga mencatatkan nilai transaksi Rp200 miliar. Itu total, termasuk dihitung dari tiket,” katanya, Selasa (3/7).

Baca juga : BRT Trans Semarang Rute Bandara Beroprasi Sampai Pukul 00.00 WIB

Menurut dia, keoptimisan itu didasari atas konsep perencanaan matang, termasuk pemilihan tema tahun ini, yakni “The Magical Dieng” dengan mengangkat potensi Dieng sebagai salah satu tujuan wisata.

“Kami memang mengusung salah satu objek wisata unggulan di Jateng itu, yakni Dieng karena memang ingin membawa objek wisata itu ke ranah nasional dan internasional,” katanya.

Kabupaten yang menjadi ikon pergelaran Jateng Fair pada tahun ini, kata dia, yakni Banjarnegara dan Wonosobo karena objek wisata unggulan itu memang terletak di daerah tersebut.

Pada tahun ini, penyelenggaraan Jateng Fair menggandeng brand internasional yang digemari anak-anak yaitu tokoh Doraemon. Harapannya dapat meningkatkan minat anak-anak dalam mengunjungi pameran pembangunan daerah ini.

“Kebetulan, pada Jateng Fair tahun ini kami mengajak brand internasional, yakni Doraemon. Jadi, nanti ada ‘Doraemon Visit Jateng Fair’, anak-anak bisa berfoto, beli ‘merchandise’, dan sebagainya,” katanya.

Titah menambahkan pergelaran Jateng Fair 2018 juga diramaikan dengan pengundian doorprise, yakni satu unit mobil dan dua unit sepeda motor yang diyakini mampu meningkatkan animo masyarakat.

Sementara itu, untuk kenyamanan pengunjung, kata dia, penyelenggara Jateng Fair akan menerapkan sistem penarikan tiket parkir belakangan sehingga tidak menimbulkan antrean panjang di akses bandara.

“Jadi, kami akan menarik parkir ke dalam. Pengunjung baru bayar (parkir, red.) setelah meninggalkan Jateng Fair. Dipastikan jalan tetap lancar, tidak ada antrean parkir,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id