Press "Enter" to skip to content

Trump Tak Sia-Siakan Pertemuan Dengan Kim Jong Un di Singapura

Mari berbagi

JoSS, SINGAPURA – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump Minggu (10/6) malam mendarat di Pangkalan Udara Militer Paya Lebar menggunakan pesawat kenegaraan Air Force One sekitar pukul 20.20 waktu lokal, untuk mempersiapkan diri bertemu Presiden Korea Utara (Korut) Kim Jong Un, yang dijadwalkan berlangsung Selasa (12/6). Trump berjanji tak akan mensia-siakan pertemuan tersebut.

“Saya menantikan pertemuan dengannya [Kim Jong Un-red] dan saya merasa kesempatan yang hanya sekali ini tidak akan sia-sia,” ujar Trump melalui akun Twitter-nya, Minggu (10/6).

Begitu turun dari pesawat kepresidenan Trum disambut langsung oleh Menteri Luar Negeri Singapura, Vivian Balakrishnan. Tak lama setelah mendarat, rombongan Trump menuju Hotel Sang-ri La tempat ia menginap selama di negara kota itu.

Dari pantauan di lapangan, pengamanan gedung hotel tak seketat Hotel St. Regis, penginapan Kim Jong-un. Tidak ada barikade atau pagar pembatas yang menghalangi media atau warga untuk melihat kedatangan Trump. Ratusan wartawan lokal maupun internasional telah menunggu kedatangan rombongan Trump di Sang-ri La. Namun, hanya sedikit warga yang terlihat menyambut orang nomor satu di Negeri Paman Sam itu di penginapannya.

Baca jugaPertemuan AS dan Korut Tak Jadi Dibatalkan

Trump tiba di Sang-rila sekitar pukul 20.55 bersama sekitar 35 mobil korps diplomatik nya. Di balik kaca mobil, Trump sempat tersenyum ke arah wartawan dan sejumlah warga yang bersemangat melihatnya. Tidak ada keterangan pers yang diberikan Trump kepada wartawan yang ada di situ.

Sebelum berdialog dengan Kim pada Selasa (12/6), Trump dijadwalkan menemui Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong di Istana, Senin (11/6). Namun, sejauh ini belum ada jadwal pasti mengenai pertemuan kedua pemimpin itu.

Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong, Minggu (10/6) melakukan pertemuan dengan Presiden Korut, Kim Jong Un. Dalam pertemuan tersebut, Lee berharap agar Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mencabut sanksi terkait program senjata nuklir Korut.  “Tentu saja, jika ada kesepakatan, ada kemajuan, sanksi dicabut, saya berharap perdagangan kami akan tumbuh,” kata Lee seperti dikutip Reuters, Minggu (10/6).

Singapura yang merupakan mitra dagang terbesar ketujuh Korea Utara, menangguhkan hubungan dagang dengan negara itu tahun lalu, di tengah meningkatnya ketegangan atas program nuklir dan rudalnya. “Kami dulu memiliki beberapa kerja sama perdagangan dengan mereka (Korea Utara), Jadi ada beberapa potensi tetapi akan memakan waktu,” papar Lee.

Kim Jong Un mendarat di Singapura pada Minggu (10/6) sore, menjelang pertemuan puncak dengan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump di pulau Sentosa, Singapura pada Selasa (12/6).

Pertemuan tersebut akan menciptakan sejarah. Pasalnya, Sejak menjadi rival dalam Perang Korea 1950-1953, para pemimpin Korea Utara dan AS belum pernah bertemu sebelumnya, bahkan berbicara di telepon.

Kim tiba di Bandara Changi Singapura mengenakan setelan Mao gelap, disambut oleh menteri luar negeri Singapura Vivian Balakrishnan. Kim turun dari jet Air China diikuti oleh pejabat tinggi termasuk Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong Ho dan seorang asisten pribadi Kim yang telah berperan dalam diplomasi yang berakhir dengan KTT, Kim Yong Chol. Jong Un menginap di Hotel St. Regis di pusat Kota Singapura. (cnn/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id