Press "Enter" to skip to content

PT Angkasa Pura I Dorong Maskapai Garap Rute Uni Eropa

Mari berbagi

JoSS, SOLO – PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo Surakarta mendorong maskapai penerbangan untuk menggarap rute ke Uni Eropa seiring dengan pencabutan larangan terbang maskapai penerbangan Indonesia ke Eropa.

General Manager PT Angkasa Pura (AP) I Bandara Adi Soemarmo Abdullah Usman mengatakan dengan pencabutan larangan terbang ke Eropa artinya tidak ada kendala lagi bagi maskapai nasional untuk menggarap potensi pembukaan rute ke Benua Biru tersebut.

Dia menambahkan, pemenuhan standar tinggi dalam pelayanan dan kualitas maskapai penerbangan Indonesia adalah peluang emas bisnis penerbangan. Untuk itu pihaknya mendorong maskapai penerbangan nasuinal untuk memanfaatkan peluang ini.

“Dengan dicabutnya ‘EU Flight Ban’ atau larangan terbang dari Uni Eropa ini kan pihak maskapai juga jadi tahu kalau sekarang tidak masalah membuka rute ke Eropa. Oleh karena itu, saat ini sedang kami dorong ke sana,” katanya seperti dikutip dari Antara, Kamis (21/6).

Lebih lanjut dia menjelaskan jika saat ini okupansi penerbangan rute Solo-Jeddah sudah banyak diminati masyarakat, untuk itu diharapkan dalam waktu dekat ada maskapai penerbangan yang tertarik untuk membuka rute Solo-Yordania.

“Jadi kalau bisa ada jamaah ke Jedah, ada juga jamaah ke Yerusalem, artinya kita bisa menggarap setiap peluang yang ada, karena sudah tidak ada kendala lagi untuk terbang ke Uni Eropa,” katanya.

Baca juga : Maskapai Nasional Mulai Garap Rute Penerbangan Uni Eropa

Selain itu, saat ini pihaknya juga tengah melakukan lobi kepada sejumlah maskapai penerbangan agar membuka rute penerbangan ke Belanda namun khusus untuk pengiriman logistik.

Ia mengatakan rute tersebut cukup potensial mengingat banyak logistik dari Belanda yang dikirim ke Solo tetapi pengirimannya lewat bandara di Jakarta dan dikirim ke Solo melalui jalan darat.

“Tetapi memang pengiriman logistik dari Belanda ke Solo yang cukup banyak ini tidak seimbang dengan pengiriman ke arah Belanda yang sering kosong,” katanya.

Sebelumnya, mengenai pencabutan EU Flight Ban tersebut Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub RI Agus Santoso mengatakan pemerintah menyambutnya dengan baik.

Ia mengatakan dengan pencabutan larangan terbang tersebut esensinya adalah untuk mengembalikan kepercayaan masyarakat internasional terhadap dunia penerbangan di Indonesia. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id