Press "Enter" to skip to content

Maskapai Nasional Mulai Garap Rute Penerbangan Uni Eropa

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Sejumlah maskapai penerbangan nasional tengah mengidentifikasi potensial rute di Benua Eropa untuk digarap lebih maksimal menyusul pencabutan larangan terbang bagi pesawat Indonesia ke Uni Eropa.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan bahwa saat ini beberapa maskapai penerbangan nasional sedang menjajaki untuk membuka rute penerbangan ke Benua Eropa. Mereka berniat untuk memperluas rute penerbangan ke Benua Biru tersebut.

Identifikasi Kementerian Perhubungan saat ini memang ada sejumlah rute potensial di Eropa yang menjanjikan bagi maskapai penerbangan nasional. Rute tersebut antara lain London, Inggris dan Amsterdam, Belanda.

Saat ini maskapai penerbangan nasional yang sudah membuka rute penerbangan langsung dari Jakarta-Amsterdam dan Jakarta-London baru Garuda Indonesia. “Selain rute itu ada juga Polandia dan Rusia, bahkan secara charter Polandia sudah ada,” katanya.

Dia menilai pencabutan tersebut bisa mengerek reputasi maskapai Indonesia dan meningkatkan kepercayaan publik terutama masyarakat luar negeri untuk menggunakan maskapai Indonesia.

“Bagi wisatawan yang akan menuju ke Indonesia, dengan kenaikan reputasi akan membuat mereka yang tadinya takut ke Indonesia berubah,” katanya.

Karena itulah, dia berharap perluasan rute penerbangan tersebut bisa segera diwujudkan. Pekan ini, Uni Eropa resmi mencabut larangan terbang bagi seluruh maskapai penerbangan Indonesia yang telah berlaku sejak 2007.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Agus Santoso mengatakan dampak positif dari pencabutan larangan terbang ke Uni Eropa tersebut adalah sumber daya industri penerbangan Indonesia bakal dilirik negara-negara lain.

Dia menuuturkan, setelah faktor keselamatan yang ketat terpenuhi, selanjutnya akan ada efek bertingkat yang terjadi dalam industri penerbangan Indonesia.

“Dengan kepercayaan ini, maintenance kita diakui Eropa sehingga dengan pede-nya kita bisa menegaskan bahwa seluruh dunia tidak ada yang nge-banned kita,” kata Agus dalam konferensi persnya, Senin (18/6).

Baca juga : Airnav Kembali Terima 71 Laporan terkait Balon Udara

Status dari Uni Eropa kepada penerbangan Indonesia, menurut Agus, menjadi pertanda bahwa industri MRO (maintenance, repair, dan overhaul – istilah umum dunia penerbangan untuk sektor pemeliharaan) berjalan dengan baik.

Agus mengklaim dari 62 perusahaan MRO yang beroperasi di Indonesia, lima di antaranya merupakan perusahaan internasional sehingga dapat didorong untuk merawat pesawat-pesawat di negara tetangga.

“Kalau itu lolos berarti sumber daya manusia, pilot, dan mekanik sudah diakui sehingga mudah bekerja di tempat lain misalnya di Qatar, China, dan lainnya,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id