Press "Enter" to skip to content

Pembebasan Lahan Proyek KA Bandara Solo Kembali Digenjot

Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – Proses pembangunan rel kereta api (KA) akses Bandara Adi Soemarmo yang sempat dihentikan saat Lebaran 2018 segera dilanjutkan hari ini Kamis (21/6). Progres selanjutnya yaitu verifikasi ulang penghitungan luas lahan terdampak.

Kepala Desa Dibal, Budi Setyono mengatakan pembebasan lahan untuk proyek rel kereta api (KA) akses Bandara Adi Soemarmo Solo bakal kembali dilanjutkan selepas Lebaran. Pihaknya meminta lahan-lahan warga yang telah didata diverifikasi lagi lantaran ada sejumlah kesalahan hitung luas lahan.

Menurut Budi, verifikasi ulang itu menindaklanjuti hasil penghitungan luas lahan warga yang akan dibebaskan untuk proyek rel kereta bandara. Dia memastikan proses pengukuran tanah akan kembali dilakukan lantaran ada sejumlah kesalahan hitung.

“Ada warga kami yang menyampaikan lahannya masih tercatat satu keluarga dan terdapat kesalahan hitungan luas. Kamis nanti akan kami bahas lagi dengan tim pembebasan lahan,” katanya, seperti dikutip dari Solopos, Rabu (19/6)

Pembebasan lahan, kata Budi, adalah prasyarat mutlak sebelum proyek pembangunan rel kereta bandara dimulai. Selama pembebasan lahan ini belum kelar, pemasangan tiang pancang beton rel kereta belum bisa dimulai.

“Termasuk lahan desa yang akan digunakan untuk basecamp kontraktor nanti juga kami tanyakan kembali,” jelasnya.

Budi berharap pembebasan lahan berjalan cepat sehingga selepas Lebaran 2018 ini sudah memasuki tahap pembayaran ganti rugi. “Lebih cepat, lebih bagus,” jelasnya.

Pelaksana proyek rel kereta bandara dari PT Usaha Multi Guna, Bramantyo, menjelaskan pembebasan lahan menjadi syarat mutlak untuk memulai pelaksanaan proyek. Namun proses pembebasan lahan menjadi ranah tim dari satker lainnya.

“Kami sampai saat ini masih menanti pembebasan lahan selesai dulu. Kalau belum selesai, ya kami belum bisa memulai,” jelasnya.

Sesuai rencana, kata dia, akhir 2018 ini proyek itu harus selesai dan bisa dioperasikan. Padahal, hingga kini proses pembebasan belum selesai. “Ya, harapan kami, proses pembebasan lahan ini bisa selesai dengan cepat agar proyek bisa dimulai,” jelasnya.

Rel kereta bandara dibangun di atas permukaan tanah dengan sistem tiang pancang beton. Anggota Staf Balai Teknik Perkeretaapian Wilayah Jawa Bagian Tengah, Dandung Iskandar, mengatakan konsep pembangunan rel bandara itu seperti jembatan layang di Jakarta.

Model rel di atas permukaan tanah ini memberi banyak keuntungan. Selain biaya yang lebih murah dan tak banyak membebaskan lahan, model seperti ini juga minim risiko. “Pembangunan juga cepat, risiko kerusakan infrastuktur pertanian juga kecil,” ujarnya.

Jalur rel model jalan layang nantinya mengikuti tepi Tol Soker. Ketika melintasi perlintasan overpass rel akan menerobos di bawah overpass. “Ketinggian rel ya sekitar 3-4 meter,” terangnya. (sp/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id