Press "Enter" to skip to content

Arus Balik Tol Fungsional Solo – Salatiga Dibuka H+2

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah berencana membuka kembali tol fungsional ruas Solo-Salatiga dari arah timur atau Jateng ke Jawa Barat dan Jakarta setelah sempat ditutup pada beberapa waktu lalu untuk proses perbaikan lapisan aspal jalan.

Kepala Polda Jawa Tengah Irjen Pol Condro Kirono mengatakan jalur tol fungsional Solo-Salatiga mulai 18 Juni untuk lalu lintas kendaraan arus balik Lebaran 2018 dibuka pukul 06.00 WIB. Dia mengimbau masyarakat untuk melakukan perjalanan ke barat lebih awal.

Dia meminta, masyarakat untuk menggunakan jalan tol fungsional sehingga mengurangi kepadatan di daerah Solo (kota) atau Boyolali. Tol fungsional akan dibuka di kawasan sebelah timur Jembatan Kenteng.

“Kami bersama Pangdam IV/ Diponegoro akan mulai membuka tol fungsional Solo-Salatiga, dari arah timur atau Jateng ke Jawa Barat dan Jakarta sekitar pukul 06.00 WIB. Kami mengimbau masyarakat bisa lebih awal melakukan perjalanan lebih awal atau pada Senin (18/6), karena arus balik diprediksi terjadi pada Selasa dan Rabu,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Sabtu (16/6).

Kapolda mengatakan jajaran Polda Jateng dan Kodam IV/ Diponegoro bersama pemerintah daerah bersinergi untuk mengamankan para pemudik yang melintas di Jawa Tengah.

Pada Lebaran hari kedua, lanjut dia jumlah pemudik sudah menurun, tetapi kepadatan arus kendaraan sekarang di dalam kota baik karena banyak warga bepergian ke pemakaman, dan objek wisata.

Petugas pengamanan memprioritaskan penanganan terhadap kendaraan bak terbuka, jangan digunakan untuk membawa penumpang ke objek wisata seperti dataran tinggi seperti Dieng dan Tawangmangu.

“Hal ini, langkah kami untuk mengimbau masyarakat mengantisipasi jatuhnya korban jiwa,” kata Kapolda.

Selain itu, Kapolda Jateng bersama Pangdam dari hasil evaluasi arus mudik di Jateng terus mengingatkan khususnya masyarakat di wilayah Wonosobo, Pekalongan, jangan menerbangkan balon-balon udara yang menjadi tradisi.

“Hal ini, karena sangat membahayakan bagi penerbangan pesawat terbang yang menuju Solo, Yogayakarta, dan Semarang,” katanya.

Pemda dan instansi terkait, kata Kapolda, akan mengakomodir tradisi atau hobi bagi masyarakat Wonosobo dan Pekalongan dengan mengadakan lomba balon udara. Dengan catatan diikat untuk dinilai keindahannya, dan kekuatan terbangnya.

Namun, pihaknya mengingatkan kembali untuk tidak melepas balon udara, sehingga dapat membahayakan penerbangan komersial dan akan ada tindakan hukum.

“Kami melihat pada Lebaran tahun ini, terkait kejadian menonjol kriminalitas di Jateng hampir tidak ada,” katanya.

Menurut Kapolda untuk kejadian kecelakaan lalu lintas di Jateng selama Lebaran tahun ini, menurun sekitar 15 persen, jumlah korban meninggal dunia juga turun 12 persen.

Hingga sekarang tercatat, yang meninggal dunia ada 12 orang dan luka berat 16 orang dari 145 kasus. Semua kejadian itu di luar jalan tol. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id