Press "Enter" to skip to content

20.500 Polisi Siap Amankan Lebaran di Jateng

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sebanyak 20.500 polisi siap diterjunkan perayaan Idul Fitri 1439 H mendatang. Dibantu personel dari stakeholder lain, polisi akan memberi pelayanan pemudik di Operasi Ketupat Candi 2018.

“Untuk pengamanan Idul Fitri, termasuk di dalamnya pelayanan arus mudik dan balik, Polda Jateng akan lakukan operasi kemanusian, Operasi Ketupat Candi. Kami gelar selama 18 hari mulai tanggal 8 – 24 Juni,” tutur Kepala Biro Operasional (Karo Ops) Polda Jateng Kombes Pol Hariyanto di Semarang, Jateng, Selasa (22/5).

Hariyanto mengungkapkan di pelaksanaan operasi tersebut, pihaknya akan dibantu personel dari TNI, organisasi kemasyarakatan (ormas), instansi pemerintah baik itu Satpol PP, pemadam kebakaran, PMI, petugas kesehatan maupun instansi terkait lain serta sejumlah komunitas dan elemen masyarakat lain.

“Tanggal 7 Juni kami laksanakan apel gelar pasukan untuk Operasi Ketupat Candi. Jadi nanti akan kami gelar (pengamanan) di seluruh wilayah di Jateng,” katanya.

Selama perayaan Idul Fitri tersebut, baik sebelum dan sesudah hari H, fokus perhatian adalah mengatasi persoalan kemacetan. Sebab pengalaman yang sudah ada mempelihatkan kemacetan masih menjadi momok bagi para pemudik. Karena itu, rekayasa lalu lintas menjadi salah satu solusi mengurai kemacetan.

“Seperti di Jembatan Kali Kuto (Kendal) saat ini memang masih pembangunan. Namun kalau jadi maka dilewatkan. Tapi kalau belum jadi, keluar lewat Gringsing. Nanti akan ada rekayasa lalu lintas,” terang dia.

Termasuk prediksi kemacetan di pintu tol Krapyak, Kota Semarang. Di masa mudik dan balik Lebaran, titik tersebut bakal padat lantaran menjadi pertemuan arus dari Jakarta, baik yang lewat tol maupun jalan regular.

“Ini juga akan menjadi perhatian kami. Selain penempatan personel juga akan ada rekayasa lalu lintas,” ujar Hariyanto.

Hariyanto menambahkan ruas tol di Jateng sebenarnya sudah mulai terhubung mulai dari Brebes hingga Ngawi, Jawa Timur. Namun belum semua ruas tol tersebut dalam status operasional. Karenanya rekayasa lalu lintas, berupa pemberlakuan satu jalur di tol fungsional juga dilakukan guna mengurangi beban lalu lintas jalur regular.

“Ada tol fungsional dan operasional. Kalau tol operasional mulai dari Brebes, Kanci sampai Gandulan, Pemalang. Sedangkan Gandulan – Krapyak, Kota Semarang itu fungsional, ibaratnya masih darurat, kami buka satu jalur, begitu arus balik juga satu jalur,” tukas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id