Press "Enter" to skip to content

1 Juli Tarif Parsial Kereta Api Diberlakukan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Masyarakat pengguna jasa kereta api (KA) ekonomi jarak sedang dan jauh bersubsidi, mulai keberangkatan 1 Juli 2018 akan dikenakan penyesuaian tarif yakni berupa pemberlakuan tarif parsial.

Manager Humas PT KAI Daops VI Yogyakarta Eko Budiyanto mengatakan Kementerian Perhubungan mengeluarkan rilis subsidi tarif KA kelas ekonomi akan diberlakukan secara parsial mulai 1 Juli mendatang.

Dia menambahkan dengan kebijakan tersebut, pengguna jasa kereta api akan mengalami penyesuaian tarif terhadap jarak tempuh moda transportasi tersebut.

Budi menjelaskan Kebijakan tarif baru ini sesuai Peraturan Menteri Perhubungan RI No 31 Tahun 2018 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Perhubungan No 113 Tahun 2017 tentang Tarif Angkutan Orang dengan Kereta Api Pelayanan Kelas Ekonomi untuk Melaksanakan Kewajiban Pelayanan Publik (PSO).

“Pemberlakuan tarif parsial ini merupakan bentuk penyesuaian terhadap jarak tempuh KA, dimana pada peraturan sebelumnya penumpang diharuskan membayar tarif flat. Misalnya, untuk perjalanan dengan KA Serayu dari Stasiun Pasar Senen ke Stasiun Tasikmalaya, sebelum 1 Juli tarif diberlakukan Rp 67.000 per orang,” katanya, Senin (25/6).

Selanjutnya per 1 Juli, kata Budi sesuai Permenhub No 31/2018, karena jarak Pasarsenen-Tasikmalaya kurang dari 332 KM, penumpang hanya membayar Rp 63.000,-.

Baca jugaKereta Bandara Tiga Kota

Dia menilai, penyesuaian tarif ini diharapkan akan semakin memudahkan masyarakat untuk bepergian menggunakan KA ekonomi bersubsidi dengan pelayanan sama, tanpa dikurangi.

“Jadi masyarakat akan lebih diuntungkan dengan kebijakan ini, karena penerapan tarif ini memberikan pelayanan yang sama tanpa dikurangi,” ujarnya.

Sementara itu, bagi penumpang yang sudah terlanjur membeli tiket kereta api tersebut dengan tarif yang lebih tinggi, Budi menuturkan calon penumpang dapat mengambil selisih bea di stasiun tujuan penumpang dengan menunjukkan boarding pass atau e-boarding pass dan kartu identitas asli kepada petugas loket.

Dia menambahkan, batas maksimal pengambilan pengembalian selisih pembelian tiket tersebut sampai dengan tiga hari setelah kedatangan kereta di masing-masing stasiun. Dia berharap kebijakan ini dapat diketahui oleh masysrakat luas khususnya pengguna jasa layanan transportasi kereta api.

“Batas maksimal pengambilan bea sampai tiga hari setelah jadwal kedatangan kereta,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id