Press "Enter" to skip to content

Kereta Bandara Tiga Kota

Mari berbagi

Gambaran bahwa pengguna angkutan udara adalah sosok gemerlap, diantar dan dijemput dengan kendaraan pribadi yang istimewa, perlente, saat keluar koper besarnya disambut para penjemputnya; kini mulai terusik. Mungkin tidak lama lagi sudah terkikis, untuk sedikit demi sedikit menghilang.

Yah, gambaran itu nantinya, mungkin hanya milik orang kategori VVIP (Very – Very Important Person), mereka yang tergolong sangat – sangat penting, yang terhormat, yang mulia atau mereka yang memiliki sebutan hebat lainnya. Orang kebanyakan, bisa juga orang hebat namun memilih melakoni hidup dengan cara sederhana, mulai memilih datang dan keluar dari Bandara menggunakan kereta api (KA) yang sekarang tengah dikembangkan menjadi bagian integral untuk pengembangan transportasi multi – moda.

Kualanamu Medan menjadi Bandara pertama di Indonesia yang memiliki fasilitas KA Bandara, kemudian diikuti oleh Bandara Soekarno – Hatta, dan sekarang mulai dibangun KA Bandara ke Adi Soemarmo Solo, Juanda Surabaya, New Yogya International Airport Kulonprogo, Sultan Hasanudin Makassar serta Bandara Internasional Jawa Barat di Kertajati Majalengka. Untuk Juanda Surabaya kabarnya akan selesai di tahun 2018, Solo dan Makassar tahun 2019, sementara Jogja dan Kertajati Majalengka selesai tahun 2020.

Apa yang istimewa dari KA Bandara yang dibangun di Solo? Proyek yang dibangun atas kerjasama PT Kereta Api Indonesia (KAI), PT Angkasa Pura (AP) I, dan PT Pembangunan Perumahan (PP). Kehadiran BUMN yang semula fokus di pembangunan perumahan dan apartemen dalam proyek yang membutuhkan rel sepanjang 13,5 Km dari Stasiun Solo Balapan ke Bandara di Boyolali ini cukup mengejutkan, apalagi melihat laju proyeknya cukup bagus.

Bisa dipastikan PT PP dilibatkan tidak hanya karena pertimbangan kondisi keuangannya yang bagus, tapi juga karena pengalaman dan keberhasilan PT PP dalam beberapa proyek konstruksi penting seperti Jembatan Siak, Jembatan Batam, Dermaga Balikpapan dan beberapa proyek pembangkit listrik dan pembangunan pipa.

Jika proyek ini selesai, perjalanan dari Kota Solo ke Bandara nantinya bisa ditempuh dalam waktu 15 menit, sementara jika memakai mobil pribadi sekarang ini butuh waktu minimal 30 menit. KA Bandara Solo rencananya juga akan melaju sampai ke Stasiun Maguwo Jogjakarta, yang jaraknya 72,7 km dari Bandara Adi Soemarmo Solo, dengan estimasi waktu tempuh1 jam 11 menit.

Cakupan layanan KA Bandara Solo ke Maguwo Jogja yang lokasinya menjadi satu dengan Bandara Adi Sucipto, diduga, untuk mengantisipasi layanan penerbangan yang tidak bisa lagi dilayani di Bandara Adi Sucipto, sementara Bandara baru yang diharapkanya kini, belum selesai pembangunannya.

Di sisi lain, tampaknya ada indikasi untuk mengembangkan Bandara Adi Soemarmo sebagai hub angkutan udara baru di Jawa, selain sebagai “penyangga sementara” Jogja yang pembangunan bandara barunya masih menghadapi kendala.

Pernyataan GM Bandara Adi Soemarmo Solo, Abdullah Usman, yang menyebut Bandara Solo akan melayani beberapa rute baru serta adanya 40 rute baru yang disiapkan, seperti rute internasional ke Jeddah Saudi, Seoul Korea, Okinawa Jepang; serta rute dalam negeri seperti Denpasar, Makassar, Manado, Ambon, Manokwari, Tasikmalaya, Medan dan Padang yang semula harus transit di Jakarta, menjadi indikator kuat bahwa Solo akan menjadi hub baru untuk angkutan udara di Jawa.

Terlihat jelas bahwa sinergitas antara Bandara di Jogja dan Solo juga dikembangkan secara bersamaan, mengingat keduanya sama – sama di bawah PT Angkasa Pura I. Moda transportasi KA Bandara dipilih dengan pertimbangan waktu tempuh perjalanannya lebih terukur dibanding angkutan darat lainnya. Lantas apakah mungkin disambung ke Bandara A Yani Semarang?

Penjelasan yang diperoleh Proyek Manager Bandara A Yani, menyebutkan program KA Bandara sudah ada direncana induk pengembangan Bandara A Yani. Kajian sudah dibuat, namun prioritasnya masih pada pembangunan terminal baru. Letak Bandara A Yani yang berdekatan dengan rel ganda Semarang – Tegal secara teknis membuat pengembangan KA Bandara Semarang jauh lebih mudah dibanding Solo dan Jogja karena hanya membutuhkan penambahan maksimal 3 km.

Melihat apa yang sudah disiapkan, jangan kaget kalau kita mau pindah penerbangan dari Solo, Jogja ataupun Semarang cukup menggunakan “KA Bandara” atau “KA Komuter” saja. Memang panjang rel Semarang Poncol ke Solo Balapan masih sekitar 144 km dan membutuhkan waktu tempuh 2,5 jam, namun jika dikehendaki panjang rel bisa dipangkas dan waktu tempuh bisa dipersingkat dengan membuat double track Semarang – Solo sehingga joss community (josscom) bisa berseri karena infrastrukturnya istimewa dan hebat. Semoga.

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id