Press "Enter" to skip to content

KAI Tutup Perlintasan Tanpa Palang Pintu

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop VI Yogyakarta menutup sejumlah perlintasan liar dari stasiun Wates Kabupaten Kulonprogo hingga Stasiun Wojo karena dinilai membahayakan masyarakat.

Kepala Quality Control  PT KAI  Daop 6 Yogyakarta Hery Nursanto mengatakan penutupan perlintasan tanpa palang pintu itu dilakukan untuk menekan angka kecelakaan lalulintas dan memperlancar jalur kereta api menjelang arus mudik Lebaran 2018.

“Ini untuk mengamankan  titik rawan kecelakaan kereta api di wilayah Kabupaten Kulonprogo, dan memperlancar arus kereta api, sejumlah perlintasan liar ditutup, mulai 1 Juni 2018,” katanya, Jumat (1/6).

Menurut Hery Nursanto, perlintasan liar tanpa palang pintu jumlahnya banyak ada di sepanjang jalur rell kereta api antara stasiun Wates Kulonprogo, Yogyakarta, sampai stasiun Wojo Purwodadi Purworejo Jawa Tengah.

Selain tidak berpalang pintu, juga tidak ada petugas, sehingga berbahaya bagi warga masyarakat. Maka harus ditutup, apalagi selama arus mudik dan arus lebaran, intensitas kereta api frekuensinya meningkat.

Untuk menghindari dan menekan kecelakaan yang di sebabkan kereta api maka seluruh pintu perlintasan harus ditutup. “ Mungkin banyak warga kesulitn melintasi rel kereta api, karena perlitasan ditutup. Tapi ini demi keselamatan warga, agar tidak jatuh korban,” katanya.

KAI Kereta Api Daop 6 Yogyakarta, pada operasi pintu perlintasan liar kali ini menutup tiga pintu perlintasan. Dan operasi penutupan pintu perlintasan lintasan liar ini akan terus dilakukan hingga h-7 lebaran mendatang.

Sementara Widodo Bhabinkamtibmas Kepolisian Sektor Pengasih menuturkan dengan ditutupnya perlintasan liar jalur Kereta Api, oleh Pihak Daop 6 Yogyakarta diharapkan pada warga masyarakat yang biasa melewati perlintasan liar untuk bisa memahaminya.

“Karena semua ini untuk keamanan bersama, dan pada warga masyarakat bisa melewati underpass yang jaraknya tidak jauh dari perlintasan liar yang ditutup,” katanya.

Data sementara, sepanjang jalur kereta api dari Kabupaten Kulonprogo Yogyakarta – Kabupaten Purworejo Jawa Tengah, sedikitnya terdapat tidak kurang 300 pintu perlintasan liar yang biasanya digunakan warga masyarakat untuk mempersingkat akses dari perkampungan mereka ke jalan raya atau ke kampung lain di seberang jalur rel kereta api.

Penutupan pintu perlintasan akan sementara dilakukan secara semi permanen, dan kemungkinan akan dilakukan secara permanen, di waktu-waktu mendatang. (gdo/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id