Press "Enter" to skip to content

Predator Muridnya Itu Masih Mengajar

Mari berbagi

Guru, digugu lan ditiru. Falsafah Jawa yang mengandung maksud bahwa guru adalah seseorang yang memiliki kebijaksanaan dalam berpikir dan bersikap yang harus dijadikan panutan, dan memiliki perilaku yang bisa dicontoh oleh anak didik, sepertinya mulai luntur.

Hak anak untuk mendapatkan pendidikan dan perlindungan dilingkungan sekolah tak dapat dinikmati oleh semua anak, terlebih bagi kaum marginal yang sering terpinggirkan. Pelecehan dan kekerasan seksual terhadap anak didik kembali terjadi.

Sebut saja Angel, siswi kelas 4 di salah satu SD Negeri di Demak ini menjadi korban kekerasan seksual oleh gurunya sendiri. Tak tanggung-tanggung, aksi busuk guru terhadap siswinya telah berlangsung selama setahun. Dilakukan di dalam ruang kelas, saat jam pelajaran selesai.

Pak Guru mengancam, Angel tak naik kelas jika dia berani mengadu pada orang lain. Ancaman itu ternyata ampuh membungkam mulut gadis kecil ini.

Kasus kekerasan dan pelecehan seksual terhadap anak, memang bagai fenomena ‘gunung es’ karena rata-rata korban yang masih di bawah umur ini tidak berani mengadu karena takut terhadap ancaman pelaku.

Pemerhati Anak Jawa Tengah Dewi Dewi Susilo Budiharjo mengatakan tidak jarang meski sudah dilaporkan, pada tahap-tahap tertentu kasus-kasus seperti ini mandeg.

Seperti yang terjadi di Demak ini, meski kasusnya sudah dilaporkan dan juga dilakukan visum, pelaku tidak langsung ditindak, bahkan hingga kini masih mengajar di sekolah tersebut.

Sementara siswi yang menjadi korban itu kini tak bisa lagi bersekolah, selain takut dan malu dengan lingkungan sekolah, juga mengalami infeksi pada kemaluannya.

“Miris rasanya melihat anak-anak kita diperlakukan seperti ini, dan gurunya masih mengajar, belum ditindak,” katanya dalam Focus Group Discussion (FGD) dengan tema  Perlindungan Anak Terhadap Kekerasan’, Senin, 30 April 2018 di ruang Pimpinan DPRD Jateng.

Dewi menjelaskan, sudah saatnya Jateng ini ditetapkan Siaga Satu tidak hanya untuk narkoba, tetapi juga  untuk kekerasan terhadap anak. Pemerintah dan stake holders terkait harus harus lebih giat lagi.

Memberikan edukasi kepada murid-murid sangat penting, terutama bagaimana melindungi diri dari tindak kekerasan dan pelecehan seksual. Anak harus tahu batasan-batasan orang lain menyentuh bagian dari tubuh si anak, dan siapa saja yang boleh menyentuh.

“Program saya adalah memberikan edukasi ke sekolah-sekolah. Yang penting adalah anak harus, siapa yang boleh menyentuh kita, mencium kita. Misalnya, selain ayah dan ibu tidak boleh, dan sebagainya,” ujarnya.

Hukum Berat Predator Anak

Hukuman kebiri kimia dan tambahan kurungan sepertiga dari tuntutan maksimal bagi pelaku kejahatan seksual terhadap anak yang diterbitkan presiden pada 2016 lalu ternyata belum mampu membuat jera bagi para pedofil.

Perppu nomor 1/2016 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 2/2002 Tentang Perlindungan Anak tersebut menitikberatkan pada pemberian hukuman tambahan atau memperberat hukuman. Di antaranya dilakukan perubahan terhadap pasal 81 yang diubah menjadi:

  1. Setiap orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 76D dipidana dengan pidana penjara minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun dan denda malsimal Rp5 miliar
  2. Ketentuan pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku pula bagi setiap Orang yang dengan sengaja melakukan tipu muslihat, serangkaian kebohongan, atau membujuk Anak melakukan persetubuhan dengannya atau dengan orang lain.
  3. Dalam hal tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh orang tua, wali, orang-orang yang mempunyai hubungan keluarga, pengasuh anak, pendidik, tenaga kependidikan, aparat yang menangani perlindungan anak, atau dilakukan oleh lebih dari satu orang secara bersama-sama, pidananya ditambah 1/3 dari ancaman pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi mengatakan dalam perpu tersebut diatur hukuman berat untuk seorang pendidik, jadi guru ini harus ditindak tegas, “Kita bersinergi untuk bersama-sama memberantas tindak kekerasan dan pelecehan seksual.”

Kepala DP3AKB Jateng Sri Kusuma Astuti mengatakan selain memberikan perlindungan terhadap korban, pihaknya juga memiliki tim yang nantinya bertugas merehabilitasi psikologi anak dari trauma. “Anak korban pelecehan seksual juga akan tetap mendapatkan hak untuk bisa bersekolah lagi.”

Melindungi anak-anak menjadi tugas kita bersama, waspada bunda, predator anak masih ada di sekeliling kita.

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id