Press "Enter" to skip to content

Tokoh Masyarakat Meminta Guru Penoda Siswi Dihukum

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Tokoh masyarakat meminta guru yang telah menodai siswinya yang masih duduk dibangku SD kelas 4 ini dihukum berat. Mengingat hingga saat ini, guru tersebut masih mengajar di salah satu SDN di Demak.

Sejumlah tokoh masyarakat yang terdiri dari Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jateng Rukma Setyabudi, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Provinsi Jawa Tengah, Sri Kusuma Astuti, Dinas Sosial dan Pemerhati Anak Dewi Dewi Susilo Budiharjo.

Tuntutan itu diungkapkan pada saat Focus Group Discussion (FGD) Senin, 30 April 2018 di ruang Pimpinan DPRD Jateng.

Pemerhati Anak Dewi Susilo Budiharjo mengungkapkan perlindungan terhadap anak korban tindak pelecahan dan kekerasan seksual menjadi tanggungjawab bersama baik masyarakat, pemerintah melalui dinas terkait serta pihak kepolisian.

Dia menjelaskan, seorang siswi di salah satu SDN di Demak menjadi korban pelecehan dan kekerasan seksual oleh gurunya sendiri, aksi itu dilakukan hampir setiap hari  selama satu tahun.

“Aksi pelecehan dan kekerasan sosial itu dilakukan pak guru SM di ruangan kelas setiap selesai pelajaran sekolah, saatpara siswi lainnya sudah meninggalkan sekolah,” katanya saat mengikuti FGD dengan Tema ‘Perlindungan Anak Terhadap Kekerasan’.

Dewi menambahkan, pihak keluarga sudah melaporkan kasus ini kepada kepolisian setempat dan melakukan visum terhadap korban. Meski hasil visum menunjukkan ditemukan luka bahkan telah terjadi infeksi pada alat kelamin korban, pelaku tidak ditangkap dan masih mengajar.

Sementara kondisi korban sudah tidak bersekolah lagi sejak 18 April 2018 karena merasakan sakit pada bagian kelaminnya. Menurut Dia, jika hal ini dibiarkan dikhawatirkan guru tersebut melakukan aksi pada siswi lainnya.

“Ini jangan dibiarkan, karena saya khawatir korban tidak hanya satu. Bisa jadi yang lainnya tidak berani bicara. Hentikan kekerasan dan pelecehan seksual terhadap anak,” uturnya.

Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi mengatakan guru ini harus ditindak tegas, kita bersinergi untuk bersama-sama memberantas tindak kekerasan dan pelecehan seksual apalagi korbannya adalah anak dibawah umur.

“Ini menjadi tanggungjawab kita bersama,ini di Demak yang merupakan wilayah Jateng. Siapapun pelakunya harus dihukum, apalagi dia guru yang seharusnya melindungi dan membimbing siswanya,” katanya.

Senada diungkapkan Kepala DP3AKB Jateng Sri Kusuma Astuti, pihaknya telah menurunkan tim di Demak untuk langsung mengusut kasus ini. “Tim kami sudah langsung turun saat ini juga, untuk menindaklanjuti kasus ini,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id