Press "Enter" to skip to content

Mahathir Pasang Istri Anwar Ibrahim Jadi Wakil PM

Mari berbagi

JoSS, KUALA LUMPUR, MALAYSIA – Perdana Menteri (PM) Malaysia, Mahathir Mohamad, sudah menyusun kabinetnya secara lengkap dan menyerahkan daftar tersebut kepada Yang Dipertuan Agong Sultan Muhammad V di Istana Negara, Jumat (18/5). Dalam susunan kabinet tersebut Wan Azizah binti Wan Ismail, istri Anwar Ibrahim yang sehari sebelumnya dibebaskan dari penjara, dipasang sebagai Wakil Perdana Menteri.

Yang Dipertuan Agung Sultan Muhammad V selaku Kepala Negara disebut-sebut menyetujui susunan kabinet yang berjumlah 15 personel yang diajukan Mahathir pada hari Jumat. Rencananya, para anggota kabinet termasuk Wakil PM akan dilantik oleh Raja Malaysia dan diambil sumpahnya pada Senin (21/5).

Dipasangnya Wan Azizah sebagai Wakil PM tidak mengejutkan mengingat dalam pemilu Partai Keadilan Rakyat (PKR) yang dipimpin Wan Azizah berkoalisi dalam Pakatan Harapan bersama Partai Aksi Demokratis (DAP), Partai Pribumi Melayu Bersatu (PPBM), Partai Amanah Nasional yang secara bersama mampu merebut 113 kursi parlemen dari 222 kursi parlemen, mengalahkan Barisan Nasional pimpinan Najib Razak yang hanya mendapatkan 79 kursi parlemen.

Semula banyak yang ragu mengingat Mahathir sebagai orang yang menjebloskan Anwar Ibrahim (waktu itu sebagai Wakil Perdana Menteri) ke penjara berkait kasus asusila, mau menggandeng Wan Azizah, karena Mahathir Mohamad merupakan musuh bebuyutan dari suami Wan Azizah yakni, Anwar Ibrahim. Tetapi saat seiring perubahan waktu, kondisinya jadi lain. Koalisi Pakatan Harapan menang Pemilu, dan 10 Mei 2018 Mahathir Mohamad dilantik menjadi Perdana Menteri.

Sehari seusai dilantik, Mahathir mengumumkan pembentukan 10 kementerian. Saat berbicara konferensi pers, Mahathir pun memastikan peran baru Wan Azizah sebagai wakil perdana menteri. “Saya sudah dilantik sebagai perdana menteri dan tentunya wakil perdana menteri sudah ditunjuk. Tentu saja Dato sri Wan Azizah,” ujar Mahathir waktu itu.

Baca juga : Najib Razak Akui Kekalahan Barisan Nasional

Wan Azizah bakal menempati posisi yang sama dengan suaminya, yakni sebagai Wakil PM. Mengenai Mahathir, Wan Azizah memiliki pendapatnya sendiri.  “Saya kira Mahathir sudah berubah saat ini. Dan kami pun bersama dia untuk melakukan reformasi dan membentuk pemerintahan yang baik.”

Dalam siaran pers yang dikirimkan, nama-nama yang masuk dalam Kabinet Malaysia adalah Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir bin Mohamad, Wakil PM Datuk Seri Dr Wan Azizah binti Wan Ismail, Menteri Dalam Negeri Tan Sri Muhyiddin bin Yassin (Pagoh), Menteri Pendidikan Dr Maszlee Malik (Simpang Renggam) dan Menteri Pembangunan Luar Bandar Puan Rina Harun (Titiwangsa).

Dari Partai Keadilan Rakyat pimpinan Wan Azizah yang masuk dalam kabinet adalah Menteri Wanita dan Pembangunan Keluarga Datuk Seri Dr Wan Azizah binti Wan Ismail (Pandan), Menteri Hal Ehwal Ekonomi Dato’ Seri Mohamed Azmin bin Ali (Gombak) serta Menteri Perumahan dan Kerajaan Tempatan Datuk Zuraida Kamaruddin (Ampang).

Kader Partai Aksi Demokratis (DAP) yang dipasang sebagai menteri adalah Lim Guan Eng (Bagan) sebagai Menteri Kewangan, Anthony Loke Siew Fook (Seremban) sebagai Menteri Pengangkutan, Gobind Singh Deo (Puchong) sebagai Menteri Komunikasi dan Multimedia; dan Kulasegaran s/o V. Murugeson (Ipoh Barat) sebagai Menteri Tenaga Manusia.

Berikutnya kader dari Partai Amanah Nasional adalah Menteri Pertahanan Haji Mohamad bin Sabu (Kota Raja), Menteri Pertanian dan Industri Asas Tani Haji Salahuddin Ayub (Pulai) dan Menteri Kesihatan Dr. Haji Dzulkefly bin Ahmad (Kuala Selangor). (ant/*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id