Press "Enter" to skip to content

Najib Razak Akui Kekalahan Barisan Nasional

Mari berbagi

JoSS, KUALA LUMPUR – Pimpinan koalisi Barisan Nasional (BN) yang berkuasa di Malaysia sepuluh tahun terakhir ini, Najib Razak yang menjabat sebagai Perdana Menteri, mengakui kemenangan Koalisi Pakatan Harapan (PH) pimpinan Mahatir Mohamad dan menerima kekalahan yang dialami BN, meski dia mengingatkan tidak ada partai pemenang Pemilu Malaysia 2018 yang menjadi simply majority yang secara dalam mekanisme demokrasi Malaysia otomatis bisa menetapkan perdana menteri.

Dalam pidato resminya di markas Partai United Malays National Organisation (UMNO), di Putra World Trade Centre, Kuala Lumpur, Najib menyatakan menerima keputusan rakyat. UMNO merupakan anggota koalisi BN yang berkuasa di Malaysia selama 60 tahun terakhir kalah secara mengejutkan dari koalisi PH dalam Pemilu yang dilaksanakan 9 Mei 2018.

“Saya dan rekan-rekan saya menerima keputusan rakyat dan Barisan Nasional berkomitmen menghormati prinsip-prinsip demokrasi parlementer,” ucap Najib dalam pidato pertamanya usai BN kalah dari koalisi oposisi Pakatan Harapan (PH), seperti dilansir Reuters, Kamis (10/5).

Namun dalam pernyataannya, Najib tetap mengingatkan bahwa hasil Pemilu 2018 tidak ada satupun partai yang meraih mayoritas sederhana (simple majority), sehingga PM Malaysia selanjutnya akan diputuskan oleh Yang di-Pertuan Agong. Simple majority atau sistem first-past-the-post (FPTP) yang dianut Malaysia dalam pemilu berarti, setiap partai atau koalisi partai yang meraup suara mayoritas dalam parlemen, meskipun jumlahnya di bawah 50 persen dari total suara, akan memenangkan pemilu.

Sebelumnya dilaporkan, Koalisi PH mengalahkan Koalisi BN dengan merebut 113 kursi dari total 222 kursi yang diperebutkan. Hasil akhir yang diumumkan Komisi Pemilihan Umum Malaysia atau EC menunjukkan koalisi BN hanya meraih 79 kursi dari total 222 kursi Dewan Rakyat atau parlemen federal yang diperebutkan. Perolehan BN merosot tajam jika dibanding hasil Pemilu 2013 dimana  BN bisa meraih 132 kursi parlemen. Kemenangan Koalisi PH dengan 113 kursi Dewan Rakyat menjadi modal yang cukup bagi oposisi untuk membentuk pemerintahan Malaysia yang baru.

Dalam pidato tersebut, Najib juga menepis tudingan koalisi pemerintah berlaku curang dalam pemilihan kali ini. Dia menegskan, tidak ada kecurangan dilakukan Barisan Nasional. “Ada pernyataan memfitnah dan hasutan yang mengatakan Barisan curang selama pemilihan umum. Tidak ada kecurangan oleh anggota Barisan Nasional,” kata Najib sebagaimana dikutip dari The Star. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id