Press "Enter" to skip to content

Rawan Bencana, PMI Bentuk ‘Sibat’

Mari berbagi

JoSS, PEKALONGAN – Palang Merah Indonesia(PMI) Kabupaten Pekalongan segera membentuk kelompok masyarakat Siaga Bencana Berbasis Masyarakat (Sibat) menyusul ditetapkannya wilayah ini masuk dalam 10 besar daerah rawan bencana di Jateng.

Ketua Palang Merah Indonesia Kabupaten Pekalongan, Arini Harimurti mengatakan Pekalongan masuk dalam 10 besar daerah beresiko tinggi terhadap bencana dari 35 kabupaten/kota di Jawa Tengah.

Untuk itu, lanjut dia pihaknya perlu membentuk suatu kelompok masyarakat untuk dilatih menjadi anggota Sibat agar dapat berperan aktif sebagai ujung tombak dalam penanganan bencana.

“Pelatihan ini untuk menyiapkan masyarakat agar sigap dan  dapat berperan sebagai ujung tombak dalam penanganan bencana,” katanya,

Menurut dia, pelatihan Sibat ini merupakan salah satu program prioritas PMI untuk memberdayakan masyarakat dalam penanggulangan bencana.

“Urusan PMI kini tidak lagi hanya sekadar urusan donor darah melainkan juga pada permasalahan sosial dan kemanusiaan,” katanya.

Ia mengatakan bahwa dengan adanya anggota Sibat maka masyarakat dapat lebih memiliki inovasi dan kreasi untuk pengembangan kapasitasnya dalam menjalankan fungsi pelayanan.

PMI, kata dia, membutuhkan para relawan yang sigap membantu program kerja lembaga sosial ini, khususnya pada penanganan bencana alam yang belakangan ini terjadi di wilayah setempat, seperti longsor, banjir, dan kebakaran.

“Saya berharap dengan pelatihan ini dapat meningkatkan kapasitas relawan Sibat dalam pengetahuan, sikap, dan ketrampilan secara terintegrasi pada lingkungan tempat tinggal masing-masing,” katanya.

Ia menambahkan Propinsi Jawa Tengah menempati ranking 13 risiko tinggi bencana secara nasional. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id