Press "Enter" to skip to content

Nilai Investasi di Jateng Meroket 280 %

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Nilai investasi di Jawa Tengah pada triwulan I/2018 mencapai Rp16,11 triliun, angka tersebut naik Rp 11.88 triliun atau  280% dibandingkan dengan periode sama tahun sebelumnya yang hanya Rp4,23 triliun.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jateng, Prasetyo Aribowo, mengatakan nilai investasi tersebut menunjukkan pencapaian investasi di wilayah ini sebesar 34,17% dari total target investasi yang ditetapkan sebesar Rp47,15 triliun hingga akhir tahun ini.

Die menambahkan investasi sebanyak itu berasal dari penanaman modal dalam negeri (PMDN) dan penanaman modal asing (PMA).

Sementara itu ntuk PMDN pada tiga bulan pertama tahun ini mencapai Rp10,25  triliun, sedangkan PMA sekitar Rp5,85 triliun.

“Dibandingkan target nilai investasi hingga akhir 2018 yang ditetapkan sebesar Rp47,15 triliun, maka triwulan I ini telah mencapai 34,17%. Data itu rilis resmi dari BKPM RI yang merupakan hasil penghimpunan laporan dari pengusaha PMA dan PMDN , melalui sistem aplikasi online (SPIPISE),” katanya, seperti dikutip dari situs resmi Pemprov Jateng, Sabtu (5/5).

Prasetyo menambahkan, pada triwulan I/2018, proyek yang diinvestasikan di Jateng mencapai 560 proyek, yang terdiri dari 158 proyek PMA dan 402 proyek PMDN. Jumlah itu jauh melampaui capaian triwulan I/2017 dengan total 392 proyek, terdiri dari 168 proyek PMA dan 224 proyek PMDN.

“Realisasi sektor PMDN Provinsi Jawa Tengah tertinggi nasional. Hal itu, khususnya dipicu dari adanya proyek pembangunan jalan tol, Semarang-Batang. Sedangkan realisasi sektor PMA berada pada peringkat lima nasional,” terang Prasetyo.

Rilis tersebut mencatat, jika ditinjau dari capaian per kabupaten/ kota, katanya, pada triwulan I 2018, Kabupaten Jepara menempati peringkat pertama realisasi investasi PMA dengan 32 proyek sejumlah US$268.476,5.

Peringkat selanjutnya Kapubaten Batang (satu proyek senilai US$122.346,9), Kabupaten Semarang (10 proyek, US$10.045,9), Kabupaten Purbalingga (12 proyek, US$8.047,6), dan Kota Semarang (29 proyek, US$7.639,7).

Untuk realisasi investasi PMDN, terbanyak pertama diraih Kota Semarang dengan 34 proyek senilai Rp7,219 triliun, disusul Kabupaten Cilacap (10 proyek, Rp558,195 miliar), Kabupaten Pekalongan (10 proyek, Rp518,233 miliar), Kabupaten Sragen (13 proyek, Rp363,002 miliar), dan Kabupaten Demak (26 proyek, Rp 272,321 miliar). (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id