Press "Enter" to skip to content

Puan Maharani dan Yenny Wahid Dapat Keistimewaan dari Raja Saudi

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Puan Maharani dan Yenny Wahid mendapatkan keistimewaan dari Kerajaan Arab Saudi yaitu akses khusus untuk berdoa dan salat di tempat yang diyakni ‘mustajabah’, atau tempat doa-doa akan terkabul yaitu di Hijir Ismail dan di bawah talang emas (mizab).

Keistimewaan itu diberikan oleh Raja Saudi mengikat keduanya merupakan puteri dari Presiden RI.  Puan Maharani, putri Presiden Megawati Soekarnoputri dan Yenny Wahid, putri Presiden Abdurrahman Wahid.

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Arab Saudi  merilis kesempatan itu diperoleh kedua putri presiden tersebut saat melakukan ibadah umrah ke Tanah Suci pada Minggu (22/4) lalu.

Dubes RI untuk Saudi, Agus Maftuh Abegebriel mengatakan sterilisasi akses dan keistimewaan tersebut agak di luar kebiasaan mengingat umumnya yang mendapatkan perlakuan seperti itu adalah setingkat Kepala Negara/Pemerintah atau Wakilnya.

Menurut dia peristiwa ini  menunjukan bahwa Para Presiden RI serta keluarganya memiliki kesan khusus di Pemerintahan Arab Saudi. Hal itu juga merupakan bukti bahwa hubungan bilateral dalam poros Arab Saudi-Indonesia, yang dia sebut Saunesia memasuki masa keemasan.

“Keistimewaan yang diberikan oleh Kerajaan Saudi ini menunjukkan hubungan bilateral dalam poros Arab Saudi-Indonesia atau Saunesia memasuki masa keemasan. Para petinggi Saudi dengan istilah al-Asr az-Zahabi al-Muzahhab atau masa keemasan yang selalu gemerlap,” tuturnya.

Rilis KBRI di Riyad mencacat pasukan keamanan Masjidil Haram memberi akses agar rombongan bisa mencium Hajar Aswad dari arah Rukun Yamani. Keistimewaan yang serupa juga diberikan kepada rombongan Indonesia ketika melakukan ziarah ke Mesjid Nabawi di Madinah.

Pasukan keamanan atau yang sering disebut Askar memberikan kesempatan yang cukup lama selama 40 menit kepada Puan untuk beribadah di dalam Raudah. Dipandu Imam Masjid Nabawi, Puan beserta rombongan berziarah ke Makam Rasulullah Muhammad SAW dari sisi timur makam.

Puan Maharani lebih dikenal di Saudi dengan sebutan ‘khafidatu Soekarno’ atau cucu Sukarno. Presiden pertama RI tersebut terkenal di Arab Saudi atas jasanya merimbunkan Padang Arafah, dengan penemuan bibit pohon yang sampai sekarang tetap disebut ‘Syajaratu Sukarno’ atau Pohon Sukarno.

Masyarakat Saudi mengenal Puan karena pernah ber selfie dengan Khadimul Haramain as-Syarifain Raja Salman bin Abdulaziz saat berkunjung ke Indonesia beberapa waktu lalu.

Adapun Yenny Wahid memiliki latar belakang sejarah dengan Raja Saudi, yakni Raja Fahd bin Abdulaziz Al Saud yang berkuasa pada 1982-2005. Gus Dur dengan leluconnya membuat Raja Fahd tertawa lepas. (cnn/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id