Press "Enter" to skip to content

Saudi Bantu 20 WNI Yang Terancam Hukuman Mati

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah Arab Saudi berjanji membantu membebaskan sekitar 20 Warga Negara Indonesia (WNI) yang terancam hukuman mati di negaranya, demikian pernyataan yang disampaikan Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, Osama bin Mohammed Abdullah Al Shuaibi, dalam jumpa pers di Jakarta, Senin (7/5).

Menurut dia, saat ini ada 15 WNI yang terjerat kasus pembunuhan, sementara 5 WNI lainnya diproses hukum terkait kasus sihir. Ke-20 WNI tersebut, kata dia, terancam hukuman mati sesuai hukum yang berlaku di Arab Saudi. Bantuan yang dijanjikan Dubes Osama adalah terus berupaya membantu para terdakwa mendapatkan maaf dari keluarga korban sehingga hukuman qisas bisa dicabut.

Sebelumnya, Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia dan Bantuan Hukum Kementerian Luar Negeri, Lalu Muhammad Iqbal, mengungkapkan saat ini setidaknya ada 20 WNI terancam hukuman mati di Arab Saudi. Sebanyak 15 WNI terancam hukuman mati karena tuduhan pembunuhan, dan lima lainnya dengan tuduhan sihir.

Kementerian Luar Negeri, kata dia, terus melakukan pendampingan sehingga ada data-data yang bisa diperoleh dan ditindak-lanjuti. “Yang kasus pembunuhan ini sudah didampingi sejak awal sehingga kita punya semua datanya,” kata Iqbal, beberapa waktu yang lalu.

Menurut dia, sebanyak dua dari 18 terancam hukuman mati tersebut memasuki fase kritis karena terjadi sebelum 2011 ketika sistem perlindungan WNI masih lemah. “Kita tidak tahu BAP-nya (Berita Acara Pemeriksaan), sehingga pemerintah kesulitan melakukan pendampingan secara hukum.”

Untuk 18 WNI yang divonis mati, Iqbal menjelaskan, masih dalam berbagai tahap proses hukum, mulai dari banding sampai kasasi, serta tahap peninjauan kembali. “Mudah-mudahan yang 18 ini kita bisa bantu,” kata dia.

Terpisah, Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri, mengatakan pemerintah telah melakukan berbagai pendekatan terhadap pemerintah Arab Saudi untuk membebaskan jerat hukuman mati kepada WNI. Pemerintah juga menempuh jalur diplomasi dan non-diplomasi untuk meminta pengampunan. “Dari ahli waris, lembaga pengampunan, sampai meminta jasa tokoh-tokoh di sana,” ujarnya.

Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, Osama bin Mohammed Abdullah Al Shuaibi, mengatakan negaranya selalu dan akan terus berupaya membantu para terdakwa mendapatkan maaf dari keluarga korban sehingga hukuman qisas bisa dicabut. “Berkaitan dengan kasus WNI yang saat ini telah diputuskan hukuman qisas, maka Saudi terus berusaha melakukan personal approach dengan keluarga korban sehingga dapat memberikan ampunan agar hukuman mati tidak dilaksanakan,” katanya.

Osama menegaskan qisas merupakan bagian dari hukum Saudi yang diterapkan berdasarkan syariat Islam. Dia mengatakan pemerintah tidak bisa banyak mencampuri suatu kasus yang telah disanksi dengan hukuman mati. Satu-satunya yang bisa mengubah keputusan hukuman qisas, paparnya, hanya lah keluarga korban.

“Kami tidak bisa berbuat banyak soal hukuman qisas yang dijatuhkan kepada siapa pun bahkan warga Saudi sekali pun karena ini hak khusus dari keluarga korban. hanya rida dan maaf keluarga korban yang bisa menanggalkan hukuman qisas terhadap individu.”

Dalam kesempatan yang sama, Kasubdit Kawasan II Direktorat Perlindungan WNI dan Badan Hukum Kementerian Luar Negeri RI, Arief Hidayat, mengatakan pemerintah Indonesia terus berupaya membebaskan 20 WNI itu dari hukuman mati supaya kasus seperti Zaini Misrin tak terulang lagi. (cnn/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id