Press "Enter" to skip to content

Karnaval Paskah Semarang 2018 Meriah

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Karnaval yang dilakukan dalam rangka merayakan Paskah Tahun 2018 di Kota Semarang Jawa Tengah, Jumat (27/4) yang diisi pawai dari Kota Lama menuju Balikota Semarang, berlangsung meriah disaksikan ribuan orang. Kegiatan bertema “Dalam KebangkitanNya Kita Srawung dalam Keberagaman” ini tidak hanya melibatkan umat kristiani tapi dari semua elemen masyarakat ikut serta memeriahkan acara ini.

Hadir dalam acara ini Forkomida Kota Semarang termasuk Walikota Semarang Hendrar Prihadi, Ketua DPRD Kota Semarang Supriyadi, anggota DPR RI dari Dapil I Jateng Juliari Batubara dan Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi yang juga menjadi Ketua Panitya Paskah 2018. “Semua ini menunjukkan semangat bahwa keberagaman adalah keniscayaan dan keindahan yang patut kita jaga bersama,” kata Rukma.

“Kegiatan itu juga untuk saling berbagi dan mengasihi dalam kasih Tuhan, sekaligus menunjukkan bahwa keberagaman yang tertuang dalam Pancasila dapat diterapkan di Jateng. Semoga acara seperti ini bisa dilakukan setiap tahun agar masyarakat bisa melihat semangat keberagaman,” ujarnya saat memberikan sambutan.

Walikota Semarang, Hendrar Prihadi, mengakui prularitas warga Kota Atlas dengan yang terdiri dari berbagai agama, suku ras dan golongan itu justru menjadi kekuatan dalam kebersamaan. “Perbedaan justru menjadikan masyarakat kuat, dan sampai sekarang Semarang tetap kondusif. Namun harus dipahami bersama bahwa kondusivitas sifatnya dinamis, tidak statis, sehingga perlu upaya yang dibangun terus-menerus,” kata Hendi, panggilan akrab Walikota Semarang ini.

Dia mengingatkan, suatu ketika iklim yang sudah berjalan kondusif bisa berpotensi menjadi konflik jika keragaman dan perbedaan yang ada tidak dirawat dengan baik. Karena itu, Hendi mengajak segenap elemen untuk aktif menjaga kondisivitas dalam dinamika keberagaman dan perbedaan.

Hendi mengungkapkan Semarang merupakan kota yang memiliki perayaan keagamaan secara komplit. Disebutkan, ada Dugderan dalam menyambut Puasa Ramadhan, ada Pawai Ogoh-ogoh saat menyambut hari raya Nyepi, ada karnaval Ceng Ho serta ada karnaval dalam rangka merayakan Paskah.  Hal itu menjadi bukti bahwa warga Semarang tidak hanya mengakui adanya keberagaman tetapi juga merayakannya.

Anggota DPR RI dari Dapil I Jawa Tengah, Juliari P Batubara, menyatakan kekagumannya atas keberagaman perayaan keagamaan di Kota Semarang. Keguyuban warga Kota Semarang, kata Ari, bisa menjadi contoh bagi kota-kota yang lain di Indonesia. (warleg/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id