Press "Enter" to skip to content

Kampung Batik di Solo ini Lebih Tua dari Kotanya

Mari berbagi

JoSS – Kampung bisa menciptakan interaksi sosial masyarakatnya yang akhirnya mampu mempengaruhi pembentukan kebudayaan dan ciri khas daerah itu. Hal ini tercermin pada sebuah kampung yang berada di Solo.

Kampung Laweyan adalah kampung yang tersohor di Solo. Sebelum menjadi kampung, Lawean adalah sebuah desa yang luas. Di sana tradisi membatik tumbuh. Ki Ageng Henis-lah sosok yang mengenalkan tradisi membatik di desa Lawean.

Fakta menarik tercipta dari Desa Laweyan, berdasarkan buku yang ditulis oleh RT. Mlayadipuro, desa Laweyan ternyata adalah kampung tradisional yang sudah ada sebelum tahun 1500 M. Kampung tersebut usianya lebih tua dari Keraton Kasunanan Surakarta.

Semenjak Ki Ageng Henis membudayakan membatik warga Laweyan pada 1546 M, tradisi membatik kian berkembang semasa Kerajaan Panjang sampai Kerajaan Mataram yang runtuh menjadi dua Kasunan. Keberadaan membatik semakin tersohor saat Sri Susuhan Paku Buwon III Kasunan Surakarta menggeliatkan membatik di dalam dan luar Keraton.

Menurut RT. Mlayadipuro aktivitas perkenomian warga Desa Laweyan berada di Pasar Laweyan yang dahulu disebut Pasar Lawe. Laweyan yang berasal dari kata Lawe (bahan sandang) saat itu menjadi pusat perdagangan bahan sandang seperti kapas maupun kain tenun.

Setelah ada tradisi membatik, disusul muncul komunitas pengrajin batik seperti Kratonan, Kusodiningrat, Kauman, dan saudagar, Laweyan berkembang pesat sebagai pusat industri kain tenun dan batik. Dari situ Kampung Laweyan terkenal dengan nama Kampung Batik Laweyan.

Laweyan pernah mengalami pasang surut industri batik dan tenunya. Pada 1997, peminta batik mulai tertarik pada batik printing karena lebih murah. Kondisi itu menjadikan penghargaan akan nilai batik turun. Hal itu membuat pemilik usaha pada gulung tikar karena menanggung beban produksi  yang berlangsung hingga 1990.

Industri batik mulai tumbuh kembali pada 2004. Masyarakat laweyan mulai melalukan produksi batik disertai dengan membuka gerai dan membuat kegiatan pameran. Selain itu pendakatan wisata juga dilakukan untuk menarik wistawan.

Saat ini kampung batik laweyan menjadi nadi perekonomian masyarakat setempat. Sejarah yang kental, membuat kampung yang berada rada sekitar 15 km di pinggiran sebelah barat daya Kota Surakarta jadi jujugan wisata sejarah dan belanja. (isan/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id