Press "Enter" to skip to content

Tahukah Kamu, Siapa Perancang Batik – Batik Solo?

Mari berbagi

JoSS – Terciptanya batik Solo tak terlepas dari pengaruh Keraton Surakarta. Konon Kyai Ageng Henis, adalah tokoh yang pertama kali mengenalkan tradisi membatik di Solo.

Dalam buku ‘Ensklopedia The Haritage Batik, Identitas Pemersatu Kebangsaan Bangsa’, Primus Supriono menuturkan, Putra Ki Ageng Selo – keturunan Brawijaya 5 – itu mengenalkan seni membatik di Desa Lawean wilayah Kerajaan Panjang sejak menetap tahun 1546.

Seni membatik terus tumbuh sekitar tahun 1568 kala pemerintah Kerajaan Demak Bintoro pindah ke Kerajaan Panjang sampai perang sengit Kerajaan Panjang dengan Pasukan Pangeran Banawa yang tak terelakan hingga berdirilah Kerajaan Mataram.

Ketika itu, Kerajaan Mataram bergejolak akibat ambisi kekuasaan dan terjebak taktik adu domba Belanda sehingga muncul perjanjiang Giyanti pada tahun 1755. Perjanjan itu memecah Kerajaan Mataram menjadi dua bagian yakni sebelah timur dimiliki Paku Buwono Kasunanan Surakarta dan sebelah barat dimiliki Pangeran Mangubumi menjadi Kasultanan Yogyakarta.

Setelah perjanjian Giyanti, cikal bakal batik Solo muncul. Seluruh peninggalan Kerajaan Mataram khususnya busana adat dibawa ke Kesultanan Yogyakarta. Kondisi itu membuat Sri Susuhan Paku Buwon III sedikit keberatan. Akhirnya Ia memutuskan merancang sendiri busana adat dengan memerintahkan para abdi dalem membuat batik motif Gagrak Surakarta.

Perintah Paku Buwon III itu disambut baik masyarakat. Kegiatan membatik pun tumbuh di lingkungan keraton. Motif kain batik hasil kreasi masyarakat tercipta. Motif itu menjadi acuan Paku Buwon III dalam pakem berbusana batik.

Seperti motif batik yang digunakan kerabat keraton meliputi motif parang, batik cemungkiran motif bangun tulak, sawat, paruh burung podang, tumpal maupun minyak teleng. Itu pun masih ada pakemnya. Misalnya motif parang yang berukuran besar hanya boleh digunakan oleh para raja dan permasur. Selain motif – motif tersebut, rakyat boleh memakainya.

Ketentuan Keraton itulah yang mempengaruhi perkembangan batik di Solo. Semula dibuat oleh para abdi dalem Keraton karena permintaan meningkat, pembuatan batik pun meluas ke luar Keraton. Disitulah terbentuk komunitas pengrajin batik seperti di Kratonan, Kusodiningrat, Kauman, maupun Pasar Kliwon dengan tetap memakai bahan perwana lokal berupa soga Jawa. (isan/lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id