Inggris Gelar Eksperimen Penularan Covid-19, 5.000 Orang Hadiri Konser Musik Tanpa Prokes

Sekitar 5.000 penggemar musik tanpa kedok berkumpul di arena Sefton Park di Liverpool, Inggris, pada hari Minggu sebagai bagian dari Program Penelitian Acara Inggris Raya (Foto: nypost.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LIVERPOOL – Sekitar 5.000 orang menghadiri eksperimen konser musik yang digelar di Liverpool pada Minggu (02/05) mengumpulkan ribuan orang secara legal berdesakan di ruang kecil di Inggris, pertama kali sejak pandemi menyebar Maret tahun lalu.

Festival musik mini yang digelar di Sefton Park, Liverpool tersebut adalah salah satu acara uji coba resmi pemerintah Inggris untuk meneliti seberapa besar kerumuman besar dapat berlangsung secara aman lagi.

Ini adalah pemandangan yang banyak diingat banyak orang muda dan memudar selama 13 bulan terakhir. Momen ini membawa lagi gegap gempita yang terjadi pada masa pra-Covid dengan sekitar 5.000 orang – penggemar musik, berjoget, melompat, dan bernyanyi bersama.

Tidak ada masker. Tidak ada jarak sosial. Tidak ada aturan. Tidak ada risiko denda.

Hanya bersenang-senang dengan teman Anda, minum bir dari gelas kertas, mengantri ke toilet portabel, kehujanan – dan mendengarkan musik live dalam huru-hara orang asing yang mendengar, melihat dan merasakan hal yang sama seperti Anda. Seperti dulu. Dan semoga saja akan terjadi lagi di masa mendatang.

Semua pemegang tiket harus mengikuti tes yang diawasi di salah satu dari empat pusat pengujian di kota sehari sebelumnya, dan hanya diizinkan masuk jika tesnya negatif.

Mereka juga sangat dianjurkan untuk melakukan tes PCR yang lebih sensitif pada hari pertunjukan dan melakukannya lagi lima hari kemudian, pada hari Jumat (07/05) mendatang. Langkah ini sangat penting untuk mengetahui apakah ada penyebaran virus.

Para ilmuwan juga mempelajari faktor-faktor lain, seperti pergerakan dan interaksi penonton, ventilasi, durasi, katering, dan konsumsi alkohol. Selama festival berlangsung, orang-orang misterius dengan papan klip berkeliaran membuat catatan.

Baca juga: KPU India Mulai Hitung Suara Pemilu Di Tengah Tsunami Covid-19 400 Ribu Kasus Per Hari

Semuanya bertujuan untuk mengetahui bagaimana festival musik musim panas dapat berlangsung setelah 21 Juni, tanggal dilonggarkannya semua pembatasan oleh pemerintah Inggris, yang secara teori, menjadi akhir dari pembatasan kontak sosial.

Ketika gerbang di Sefton park dibuka pada Minggu (02/05) pukul 16.30 waktu setempat, orang pertama yang masuk ke area itu – langsung melepas maskernya dengan “penuh kelegaan”.

Pada pukul 17.30, sebelum band-band memulai aksi mereka, segerombolan orang telah berkerumun di depan panggung, tempat di mana seorang DJ memainkan lagu-lagu indie yang menjadi lagu kebangsaaan mereka.

Mereka tidak hanya berdekatan, lengan diangkat, gelas kertas mulai beterbangan kala lagu Common People milik salah satu band indie Inggris, Pulp mulai dimainkan. Pukul 18.30, penyanyi-penulis lagu Liverpool, Zuzu mulai beraksi.

Seperti dilansir dari BBCnews Indonesia, penonton semakin bersemangat saat band indie Blossoms yang menduduki puncak tangga lagu Inggris beraksi dua jam kemudian.

Konser uji coba ini semestinya menguji pertunjukan “normal”, tetapi jumlah energi terpendam yang dilepaskan, dan tensi yang dilepaskan, membuat atmosfer menjadi lebih tinggi daripada biasanya di tahun-tahun sebelum pandemi.

Konser berdurasi enam jam itu menyusul uji coba lainnya di dua klub malam, yang dihadiri 3.000 orang tiap malam pada Jumat dan Sabtu lalu.

Eksperimen konser musik ini diselenggarakan Festival Republik, promotor yang menggelar sejumlah festival musik di Inggris seperti Reading, Leeds dan Latitude. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*