KPU India Mulai Hitung Suara Pemilu Di Tengah Tsunami Covid-19 400 Ribu Kasus Per Hari

Pejabat pemilihan mengadakan Electronic Voting Machine (EVM) untuk menampilkan jumlah suara di pusat penghitungan untuk pemilihan majelis legislatif negara bagian Tamil Nadu di Chennai pada 2 Mei 2021 (Foto: gulfnews.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, INDIA – Penambahan kasus inveksi virus corona atau Coid-19 di India saat ini mencapai lebih dari 400.000 kasus per hari. kendati demikian Komisi Pemilihan Umum India pada Minggu (2/5) memulai penghitungan suara di lima negara bagian.

Seperti diketahui, sejumlah negara bagian menyelenggarakan Pemilu pada Maret dan awal April lalu, meski tsunami Covid-19 masih melanda negara tersebut.

Hasil pemilu negara bagian dilihat sebagai ujian dampak gelombang dua pandemi yang mengguncang dukungan terhadap Perdana Menteri Narendra Modi dan partai sayap kanan BJP.

Dilansir dari CNNIndonesia, penghitungan suara di Assam, West Bengal, Tamil Nadu, Kerala, dan Puducherry dijadwalkan berakhir juga pada Minggu (2/5). Hasil akan diumumkan setelah begitu penghitungan selesai.

Sementara BJP dan Modi yang berkuasa berupaya mengonsolidasikan cengkeramannya di lebih banyak negara bagian, pihak oposisi utama Kongres dan di tingkat regional berharap mendapatkan kekuasaan kembali.

Lebih dari seribu pemantau Pemilu akan memimpin penghitungan dengan masing-masing diharapkan menunjukkan hasil negatif Covid-19 atau telah divaksin secara penuh.

Baca juga: India Catat Rekor Kematian Tertinggi Akibat Covid-19, 3.293 Jiwa Dalam Sehari

Sebagian besar suara diberikan pada Maret lalu. Namun pemungutan suara di beberapa daerah pemilihan berlanjut hingga April, tepat ketika India mulai mendapati ribuan kasus baru infeksi Covid-19 setiap hari.

Kasus baru mencapai rekor harian tertinggi adalah 401.993 pada Sabtu (1/5).

Gelombang dua yang melanda India telah memenuhi rumah sakit, kamar mayat, dan krematorium. Para keluarga pasien juga saling berebut untuk mendapatkan tabung oksigen juga obat-obatan yang makin langka.

Meski India merupakan produsen vaksin Covid-19 terbesar di dunia, sejumlah negara bagian justru kekurangan stok sehingga menghambat jalannya vaksinasi massal.

Menjelang lonjakan kasus, pemimpin dari partai-partai, termasuk Modi, memimpin kampanye politik yang diisi banyak pelanggaran protokol kesehatan.

Modi menuai kritikan karena lebih memilih fokus pada Pemilu Negara Bagian dibanding memprioritaskan pandemi berakhir di India.

Sejumlah pakar menyalahkan kampanye yang berlangsung dan acara keagamaan massal yang dihadiri jutaan orang, sebagai penyebab parahnya gelombang dua.

Pemerintah federal juga dituding gagal merespons peringatan di awal Maret dari penasihat sainsnya sendiri bahwa varian baru dan lebih menular ada di negara itu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*