Mulai Sasar Artis dan Influencer, Junta Militer Tangkap Aktor Paing Takhon

Paing Takhon telah aktif dalam gerakan protes baik secara langsung di rapat umum maupun melalui banyak pengikut di media sosial (Foto: channelnewsasia.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MYANMAR – Junta militer Myanmar menangkap Paing Takhon, seorang model dan aktor yang vokal menentang kudeta militer. Surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk ratusan orang minggu ini, termasuk mengincar sejumlah influencer, selebriti, artis, dan musisi.

Paing Takhon, 24 tahun, seorang model dan aktor terkenal di Myanmar dan Thailand, adalah salah satu tokoh selebriti Myanmar terakhir yang ditahan junta. Ia mengutuk kudeta militer dan menyatakan dukungan untuk Suu Kyi.

Kakak perempuannya, Thi Thi Lwin, mengatakan militer menahan saudara laki-lakinya pada pukul 4.30 pagi di rumah orang tua mereka di Yangon, tempat dia tinggal selama beberapa hari dalam keadaan tidak sehat, dikutip dari Reuters, 8 April 2021.

Pasukan keamanan datang dengan 8 truk militer dan sekitar 50 tentara dan tidak jelas kemana dia dibawa, katanya. Paing Takhon menderita malaria dan penyakit jantung, kata saudara perempuannya. selain itu, komedian paling terkenal Myanmar, Zarganar, juga ditangkap pada hari Selasa.

Pasukan menembaki pengunjuk rasa pro-demokrasi pada hari Rabu, menewaskan sedikitnya 15 orang dan melukai puluhan lainnya, kata aktivis dan media.

Hampir 600 warga sipil telah tewas oleh pasukan keamanan dalam kekacauan sejak junta merebut kekuasaan dari pemerintah terpilih Aung San Su Kyi pada Februari, Assistance Association for Political Prisoners (AAPP) mengatakan pada Rabu. AAPP mengatakan 2.847 orang saat ini ditahan oleh  junta militer.

Sebagian besar rakyat Myanmar mendukung pemerintahan sipil, dan sejak kudeta 1 Februari, hampir setiap hari demonstrasi terjadi di seluruh Myanmar.

Aung San Suu Kyi dan tokoh-tokoh terkemuka di Partai Liga Nasional untuk Demokrasi, yang memenangkan pemilu Myanmar 8 November, digulingkan oleh militer dan saat ini dalam tahanan menghadapi berbagai tuduhan.

Baca juga: Korban Kekerasan Junta Militer Labih dri 500 Jiwa, PBB Gelar Pertemuan Tertutup

Utusan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener, berharap dapat mengunjungi Myanmar dalam beberapa hari ke depan, kata juru bicara PBB di New York.

Panglima militer Min Aung Hlaing, yang memimpin kudeta militer pada 1 Februari lalu, mengatakan gerakan pembangkangan sipil ditujukan untuk menghancurkan negara. Namun sebuah lembaga riset yang bermarkas di London Assistance Association for Political Prisoners (AAPP) pada Rabu kemarin menyatakan militer Myanmar telah hilang kendali.

Unjuk rasa di Ibu Kota Yangon bahkan terdengar serangkaian suara ledakan kecil. Sebuah pabrik milik warga negara Cina di sana terbakar.

Pendukung militer menggunakan ketapel melawan pengunjuk rasa pro-demokrasi selama unjuk rasa dukungan militer di Yangon, Myanmar, 25 Februari 2021.

Dilansir dari Tempo.co, sebuah kelompok aktivis melaporkan total sektiar 600 warga sipil Myanmar tewas di tangan tentara Myanmar dalam gelombang melawan kudeta militer Myanmar. Unjuk rasa ini dilakukan hampir dipenjuru wilayah di Myanmar dan aksi tetap dilakukan kendati demonstran berguguran.

Lembaga AAPP mengatakan militer Myanmar saat ini fokus pada pembangkanan di wilayah pedesaan. Di wilayah barat laut kota Kale, aparat keamanan melepaskan lima tembakan, melontarkan granat dan senjata mesin kea rah demonstran yang menuntut pemerintahan Aung San Suu Kyi dipulihkan. Setidaknya 8 orang tewas dalam unjuk rasa itu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*