Hujan Es dan Angin Kencang Landa Sleman, BMKG Ingatkan Masyarakat Waspada Cuaca Ekstrem

Ilustrasi (Foto: tribunnews.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Fenomena hujan es kembali terjadi di kawasan lereng Merapi, Jumat (9/4/2021) tepatnya di wilayah Hargobinangun, Kapanewon Pakem, Sleman. Hujan es tersebut hanya berlangsung sekitar lima menit, sejauh ini belum dilaporkan adanya kerusakan berat.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Sleman Makwan mengatakan hujan es terjadi di wilayah Hargobinangun, Kapanewon Pakem sekitar pukul 15.00 WIB. Butiran hujan es yang turun sebesar kelerang. “Hujan es terjadi di Kaliurang, Boyong, Tanen. Belum ada laporan kerusakan,”  katanya dilansir dari harianjogja.com, Jumat (9/4/2021).

Berdasarkan laporan yang masuk, fenomena hujan es terjadi hampir di seluruh wilayah Kaliurang. Selain Boyong, peristiwa yang sama juga terjadi di Dusun Tritis dan Turgo. Selain hujan es, katanya, di wilayah Hargobinangun juga disapu angin kencang.

Akibat hujan deras disertai angin kencang, satu dari tiga kandang ayam milik warga ambruk. “Kandang ayam yang ambruk warga RT3 Boyong Hargobinangun ambruk. Belum diketahui jumlah kerugiannya,” katanya.

Hujan lebat disertai angin kencang dan hujan es yang melanda wilayah Sleman merupakan yang kesekian kalinya terjadi sejak awal Maret lalu.

Berdasarkan keterangan Komandan SAR Linmas Kaliurang, Kiswanta m, butiran es sebesar kelereng dilaporkan mengguyur kawasan wisata Kaliurang, Hargobinangun, Pakem, Sleman. “Tapi cuma sebentar, enggak lama sekitar lima menitan,” kata Kiswanta saat dihubungi, Jumat (9/4).

Kepala Stasiun Klimatologi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta Reni Kraningtyas menjelaskan hujan es tercipta akibat adanya pengangkatan massa udara yang hangat, lembab dan labil ke atmosfer.

Pemanasan sinar matahari yang intensif dari pagi sampai siang hari lantas menyebabkan terbentuknya awan convektif yaitu awan Cumulonimbus (Cb). Ketika kondensasi terjadi pada udara yang labil maka terbentuk titik-titik air.

“Karena kuatnya energi dorongan ke atas saat terjadi proses konveksi, puncak awan sangat tinggi hingga sampai freezing level atau titik beku,” kata Reni lewat keterangannya.

Titik-titik air hujan es Sleman tersebut kemudian menjadi kristal-kristal es saat berada di lapisan freezing level.

Baca juga: BMKG: Hujan Es Bukti Nyata Dampak Pemanasan Global

“Saat awan sudah masak dan tidak mampu menahan berat uap air, terjadi hujan lebat disertai es. Es yang turun ini bergesekan dengan udara sehingga mencair dan ketika sampai permukaan tanah ukurannya lebih kecil,” ujarnya.

Sebelumnya BMKG memprediksi hujan petir bakal terjadi di sejumlah Pulau Jawa dan Bali menyusul keberadaan siklon atau angin tropis Seroja yang mulai menjauhi wilayah Indonesia.

Deputi Bidang Meteorologi BMKG, Guswanto menerangkan siklon tropis Seroja saat ini mulai menjauhi wilayah Indonesia dan berada di area Samudera Hindia.

Namun, katanya, hal itu akan berpotensi pada hujan intensitas sedang-lebat diiringi petir di Pulau Jawa, Bali, dan provinsi Lampung (Sumatera) dalam 24 jam ke depan.

“Potensi hujan dengan intensitas sedang-lebat dalam 24 jam ke depan yang dapat disertai kilat/petir serta angin kencang di wilayah Lampung, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali,” kata Guswanto dalam rilis tertulis, Jumat (9/4).

Meski demikian, dia memastikan kondisi itu tak akan seekstrem saat bibit siklon tropis 90S yang kemudian jadi  siklon tropis Seroja di Nusa Tenggara Timur (NTT) pada 2-6 April lalu.

Guswanto menerangkan siklon Seroja per Jumat, pukul 07.00 WIB, telah tumbuh menjadi siklon tropis Odette di Samudera Hindia atau sekitar 780 kilometer selatan barat daya dari Cilacap.

“Kecepatan angin maksimum pada pusat sirkulasi Siklon Tropis Odette mencapai 45 knot (sekitar 80 km/jam) dan tekanan udara di pusat sirkulasinya adalah 990 hPa,” kata Guswanto.

Dia menerangkan pemberian nama siklon tropis Odette dilakukan Biro Meteorologi Australia karena posisinya berada di wilayah negara benua tersebut.

Dalam 24 jam ke depan, diperkirakan Siklon Tropis Odette akan terus bergerak ke arah selatan – barat daya menjauhi wilayah Indonesia dengan intensitas yang cenderung melemah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*