Catat! Sertifikat Vaksin Tidak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Bepergian

Ilustrasi (Foto: net)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah memastikan sertifikat vaksinasi virus corona (Covid-19) tak bisa digunakan sebagai syarat tunggal pelaku perjalanan. Pernyataan ini menanggapi beredarnya informasi di masyarakat, bahwa dengan menunjukkan sertifikat vaksinasi Covid-19 masyarakat tidak perlu melakukan tes deteksi Covid-19 saat hendak bepergian.

Juru Bicara Vaksin Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi  mengatakan sertifikat vaksinasi disebut tak bisa menggantikan kewajiban testing sesuai aturan yang ada. Hal itu untuk memastikan pencegahan penyebaran Covid-19.

“Sampai saat ini karena kita masih dalam posisi pandemi Covid-19 sertifikat vaksin ini belum menjadi satu-satunya syarat untuk pelaku perjalanan jadi pemeriksaan untuk tes Covid-19 masih dilakukan,” ujarnya saat konferensi pers, Selasa (16/3).

Syarat tes bagi pelaku perjalanan internasional maupun domestik tetap harus dilakukan. Hal itu juga melihat jumlah orang yang divaksin pada saat ini belum banyak.

“Prosentase jumlah orang yang divaksin ini masih relatif belum banyak, jadi tidak mungkin menimbulkan kekebalan kelompok,” terang Siti.

Berdasarkan data Satgas Penanganan Covid-19 hingga saat ini total orang yang telah divaksin dosis pertama sebanyak 4,46 juta orang. Angka tersebut masih terpaut jauh dari target 181,5 juta orang.

Baca juga: Soal Vaksin Covid-19 Kedaluarsa, Ini Penjelasan Kemenkes

Meski begitu, Siti bilang vaksinasi juga dibutuhkan untuk perjalanan ke sejumlah negara. Salah satunya adalah Arab Saudi yang disebut akan mewajibkan orang yang masuk telah divaksinasi Covid-19.

Jangan Mengunggah Sertifikat Vaksin di Medos

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate mengingatkan agar publik tidak mengunggah sertifikat vaksinasi Covid-19 ke media sosial. Sebab, kata Johnny, barcode di sertifikat vaksinasi memuat data pribadi yang tidak sepatutnya dibagikan kepada orang lain.

“Kita tentu sangat berharap bahwa jangan sampai diedarkan atau meneruskan sertifikat vaksin ini, misalnya di social media,” kata Johnny saat meninjau vaksinasi Covid-19 bagi awak media di Hall Basket Gelora Bung Karno, Jakarta, Selasa (16/3/2021).

“Karena di barcode itu ada data-data pribadi, untuk menghindari penyalahgunaan data pribadi,” ujar Johnny. Johnny mengatakan, sertifikat vaksinasi sebaiknya hanya digunakan untuk kepentingan atau keperluan pribadi, misalnya sebagai kelengkapan dokumen perjalanan. “Kemudian mari kita jaga sama-sama kerahasiaan data pribadi kita,” kata dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*