Viral Bupati Sukoharjo Wardoyo Adu Mulut Dengan Pedagang Soal Penertiban Jam Malam

Tanggkapan layar Instagram @infocegatansukoharjo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

VIDEO Bupati Sukoharjo Wardoyo Wijaya adu mulut dengan pedagang soal pembatasan jam operasional di malam hari, viral di media sosial. Kejadian ini bermula ketika Wardoyo inspeksi ke sejumlah warung di Dompilan, Bendosari, Sukoharjo untuk meminta segera menutup warungnya.

Politikus PDI Perjuangan ini mengenakan jaket berwarna merah menegur salah satu pedagang yang masih beroperasi lewat dari jam malam yang ditentukan pemerintah, yakni 19.00 WIB.

Dari video yang diunggah oleh pengelola akun Instagram @infocegatansukoharjo, pedagang tersebut pun terlihat marah-marah ke Bupati. Sembari mengendong anaknya, pedagang yang diduga menjual olahan daging kambing itu beradu pendapat dengan Bupati Sukoharjo terkait jam malam PPKM.

“Dengerin aku Pak, aku menyembelih kambing dua hari enggak habis. Terus anakku makan apa?” tanya seorang pedagang perempuan.

“Ini bukan urusan perut, tapi ini aturan dari Kemendagri,” jawab Wardoyo yang mengemban periode kedua jabatan kepala daerah Sukoharjo ini.

Baca juga: Dikira Cewek, Pria Berambut Gondrong Ini Jadi Korban Begal Payudara di Jalan Kaliurang

Pedagang itu pun semakin marah mendengarkan jawaban dari Wardoyo. “Kerjaku cuma ini bagaimana Pak, terus siapa yang mau memberi aku makan? Ya Allah Gusti, Bapak tu Pak Bupati saya hlo Pak. Bapak dapat amanah dari Gusti Allah,” protes dia dengan bahasa Jawa.

Akibat nada protesnya ke Bupati Sukoharjo itu, pedagang perempuan satu ini viral di media sosial.

Selain perempuan tersebut yang protes mengenai jam malam PPKM, ada pula pedagang lain yang protes kepada Bupati Sukoharjo, dalam penggalan video berbeda lainnya.

“Pemerintah daerah kalau bisa memfasilitasi monggo. Saya di sini kontrak pakai uang. Jualan modal usaha tidak meminta daerah Pak,” ungkap pedagang lainnya.

Bukan kali ini saja protes pedagang kepada Bupati Sukoharjo mengenai jam malam PPKM. Dari video yang diunggah oleh pengelola akun Instagram @energisolo, Senin (11/1/2021), terlihat seorang pedagang yang diduga di Sukoharjo protes kepada petugas yang melakukan inspeksi ke warungnya.

Dalam video itu, pedagang mengatakan jam malam yang diberlakukan selama PPKM di Sukoharjo memberatkan pihaknya. Apalagi warungnya baru buka pada sore hari.

Pedagang tersebut pun membandingkan kebijakan Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo yang memperbolehkan pedagang untuk tetap buka hingga tutup jam operasional malam hari.

Sembari membaca SE yang dikeluarkan Wali Kota Solo, pedagang tersebut meminta keringanan kepada Bupati Sukoharjo agar jam malam selama PPKM di Sukoharjo bisa dilonggarkan.

Baca juga: Bikin Geleng Kepala, Ryusei Takada Ditangkap Polisi Gegara Sering Mencuri Toilet

“Ini ada edaran dari Pak Rudi per 11 Januari. Mohon disampaikan pemangku kebijakan, tolong manusiakan manusia. Jam operasional kami baru buka sore, jam 19.00 tutup, terus anak keluarga kita mau makan apa Pak? Tolong bilang ke Pak Bupati, pemegang kebijakan. Pak Rudi saja sudah mengeluarkan kebijakan ini per hari ini,” protes pedagang tersebut kepada petugas.

Pembatasan jam operasional dilakukan Pemkab Sukoharjo karena mempertimbangkan angka kasus kematian akibat virus Corona yang tinggi di Sukoharjo. Kebijakan Bupati terkait pembatasan jam operasional lebih untuk menekan persebaran kasus Corona.

Merujuk zonasi risiko yang dirilis Satgas Covid-19 dan diakses Jumat (15/1/2021), Kabupaten Sukoharjo masuk daerah risiko sedang penularan corona.

Adapun merujuk data Pemprov Jateng, data per Kamis (14/1/2021), kumulatif Covid-19 di Sukoharjo 3.048 orang, dirawat 244 orang, sembuh 2.581 orang dan meninggal 223 orang. Sementara di Kota Surakarta kumulatif kasus 2.479 orang, dirawat 411 orang, sembuh 1.809 orang dan meninggal 259 orang. Kabupaten Karanganyar, kumulatif kasus 2.947 orang, dirawat 571 orang, sembuh 2.194 orang, meninggal 182 orang. (Lina Kasih)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*