Tak Hanya Nasi Tiwul, Di Wonogiri Juga Ada Kedai Pizza ‘Venez Pizzeria’ Asli Venezuela

Kolase Kedai Pizza Asli Venezuela di Wonogiri (Foto: google Andri Setiawan/youtube BABAHE Kamus Kuliner Dan Jalan Jalan)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

WONOGIRI merupakan daerah yang terletak di bagian tenggara provinsi Jawa Tengah. Seperlima bagaian wilayahnya merupakan perbukitan kapur, bagian lain adalah pertanian dan perkebunan.

Wonogiri memiliki makanan khas yakni Nasi Tiwul, makanan tradisional yang terbuat dari singkong. Namun jangan salah, di daerah yang berbatasan dengan Kabupaten Pacitan Jawa Timur ini juga ada makanan pizza asli bikinan orang Venezuela.

Penasaran? Datanglah ke kedai Venez Pizzeria warung di Jalan Tentara Pelajar Nomor 2 Giriwono. Tepatnya di dekat pojok bangjo Giriwono, sisi barat RSUD Dokter Soediran Mangun Sumarso Wonogiri di Lingkungan Joho Lor RT 1 RW 5 Kelurahan Giriwono Kecamatan Wonogiri

Menu di Vanez Pizzeria dibuat langsung oleh chef pria berpengalaman asli keturunan Venezuela-Brazil dan memiliki darah Libanon. Pria berusia 48 tahun ini bernama Adolfo Jose Parra Acosta.

Baca juga: Wisata Aman Di Kala Pandemi, Nikmati Iga Bakar di Pondok Kopi Umbul Sidomukti

Selain pizza, pria yang akrab disapa Jose ini juga menjual makanan Italia lainnya, seperti burger, pasta, hotdog, sandwich dan aneka minuman dan es krim. Semua menu yang disajikan baik makanan dan minuman diolah dengan khas Italia, namun citarasa yang disajikan khas Indonesia.

Jose yang menguasai Bahasa Inggris Portugis, Italia, Spanyol dan tengah mendalami Bahasa Indonesia ini menuturkan, berjumpa dengan istri tercinta di kapal pesiar pada 2017. Kebetulan keduanya sama-sama bekerja di kapal pesiar di bawah bendera, Disney Cruise Line, hanya saja beda divisi.

Keduanya lantas cocok dan menikah di Florida dua tahun lalu, dan Desember lalu dilegalkan di Indonesia. Setelah itu keduanya memutuskan tinggal di Wonogiri untuk membuka bisnis kuliner, pad a “Suami saya memang memiliki skill membuat pizza, spaghetti dan lainnya,” jelas Trisanti.

Jose menjelaskan pizza diproses sesuai standar pembuatan pizza asli. Mulai dari bahan cara membuat adonan hingga memutar adonan di udara untuk mengepaskan ukuran dengan loyang bundar, maupun suhu ketika masuk dalam oven. Semuanya dilakukan handmade.

Baca juga: Kupat Tahu Pojok Magelang, Kuliner Kelangenan SBY dan Ani

“Tapi rasanya memang kami sesuaikan dengan lidah di sini. Jadi bisa direquest pedas, krispi, normal, dan lainnya,” ujar penggemar gado-gado, capcay, maupun pecel ini.

Satu lagi, ukuran ketebalan pizza juga sama seperti standar aslinya. Yakni cukup tipis, tidak tebal seperti roti.

Mengenai harga, sangat terjangkau. Untuk varian pizza ekstra keju mozzarella/ cedar hanya dibanderol Rp 10.000, ukuran small 24 sentimeter sekitar Rp 18 ribu, ukuran medium beragam jenis antara Rp 30-45 ribu, ukuran family 38 sentimeter seharga Rp 50-an ribu.

Di Venez Pizzeria juga tersedia varian makanan lainnya. Ada aneka pasta, dessert, Snack, freshly blended, bahkan paket combo promo.

Varian yang menjadi primadona di antaranya size medium american pizza, three cheese pizza, maupun italian pizza.

“Untuk penggemar dari semua kalangan, mulai anak,remaja, juga dewasa. Suami saya juga beberapa kali diundang memberikan cooking class di beberapa tempat,” beber Trisanti sembari menerangkan, semua proses pengolahan ditangani sang suami yang memang taraf expert. Gimana, penasaran? (Lina Kasih)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*