Mendapatkan Manfaat Terbaik Teh, Ternyata Tidak Diseduh Dengan Air Mendidih

Ilustrasi (Foto: independent.co.uk)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

TEH menjadi pilihan banyak orang ketika bersantai di sore hari, atau menyemangat di pagi hari. Tak hanya membuat pikiran menjadi rileks, minum teh memiliki sejumlah manfaat kesehatan. Namun untuk mendapatkan khasiat teh terbaik, ternyata cara menyeduhnya juga harus benar.

Melansir dari Daily Mail, seorang pencicip makanan dan minuman profesional asal Inggris bernama Martin Isark mengatakan, rasa seduhan daun teh dapat berbeda-beda tergantung dari suhu air yang dipakai untuk menyeduhnya.

Menurutnya, menggunakan air mendidih 100 derajat celsius akan mematikan nuansa teh yang diinginkan. “Yang tersisa adalah rasa yang kuat dari tanin kering dan astringen,” kata dia.

Tanin adalah senyawa kimia yang memberi rasa kering dan agak pahit dalam minuman teh. Zat ini juga bisa mempengaruhi warna dari minuman teh saat disajikan. Selain itu, meninggalkan daun teh dalam air terlalu lama juga dapat membuat kenikmatan rasanya berkurang.

Isark merekomendasikan merebus air hingga mendidih dan mendinginkannya hingga suhu sekitar 80 derajat sebelum digunakan untuk menyeduh teh. Atau bisa juga dengan mencampurkan air dingin sekitar 20 persen. “Air mendidih akan mendingin kira-kira sepuluh derajat untuk setiap 10 persen air dingin yang ditambahkan,” ujar dia.

Sedangkan untuk mendapatkan rasa daun teh secara maksimal, para ahli di Twinings merekomendasikan penggunaan air tawar. Selain itu mereka berpesan agar jangan merebus kembali air yang sudah pernah direbus karena air tersebut akan kehilangan semua kadar oksigennya. Dan ini akan membuat teh terasa agak hambar.

Baca juga: Terapi Air Putih Sesaat Setelah Bangun Tidur, Rasakan Manfaatnya 

Pendiri Jing Tea, Edward Eisler, sepakat dengan saran tersebut. Dia mengatakan bahwa banyak teh terasa lebih enak bila dibuat dengan air yang lebih dingin. Air panas bisa mencegah pelepasan semua rasa maksimalnya.

Sementara itu menurut pakat kesehatan dari Harvard Medical School, Howard Sesso, teh kaya akan katekin yang bermanfaat untuk kebugaran tubuh. “Semakin sedikit pemrosesan pada daun teh, semakin banyak kandungan katekin di dalamnya,” ucap Sesso.

Nutrisi dalam teh Ada berbagai jenis teh yang biasa dikonsumsi masyarakat, yakni teh hitam, hijau, dan oolong. Semua jenis teh tersebut mengandung kafein. Semakin lama teh diseduh semakin tinggi pula kandungan kafeinnya.

Dalam satu cangkir teh hitam biasanya mengandung 48 miligram kafein. Sementara itu, secangkir teh hijau mengandung 29 miligram kafein dan teh oolong mengandung 38 miligram kafein.

Semua jenis teh juga mengandung beberapa mineral seperti kalium, fosfor, magneisum, natrium, tembaga, dan seng. Teh juga termasuk sumber fluoride, di mana jumlahnya dapat bervariasi tergantung pada jenis dan jumlah air yang digunakan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*